Ketahuilah 9 Macam Bencana Alam disekitar kita

Berbicara secara populer tentang bencana alam ketika sebuah fenomena alam menghasilkan kerusakan serius atau tidak dapat diperbaiki, meninggalkan kerugian besar di jalurnya.

Meskipun beberapa orang mengatakan bahwa tidak ada “bencana alam” dalam diri mereka sendiri, tetapi konsekuensi bencana dari fenomena alam, perbedaan ini tidak ditetapkan dalam penggunaan bahasa secara umum.

Jenis-jenis Bencana Alam

Jadi, ketika berbicara tentang bencana alam, jenis-jenis fenomena berikut ini biasanya disebut:

1. Gempa bumi

Gempa bumi atau gempa bumi adalah fenomena geologis yang terdiri dari pergerakan tiba-tiba dari lapisan telurik bumi karena fraktur atau selip. Bentrokan antara lempeng tektonik menghasilkan gelombang seismik yang meluas melalui bagian dalam bumi dan hanya menormalkan ketika mereka berhasil melepaskan semua energi gerakan dan memulihkan keseimbangan mekanis.

2. Letusan gunung berapi

Letusan gunung berapi adalah fenomena geologis yang terdiri dari emisi materi yang berasal dari dalam bumi, ditransformasikan menjadi lava dan gas, sebagai konsekuensi dari peningkatan suhu magma.

3. Tsunami

Tsunami adalah gerakan seismik yang episentrumnya terletak di dasar lautan, yang menyebabkan pergerakan massa air secara tiba-tiba. Gerakan seismik ini dapat diproduksi baik oleh tabrakan lempeng tektonik dan oleh letusan gunung berapi.

Tsunami adalah kata yang berasal dari Jepang yang secara khusus merujuk pada fenomena ekspansi gelombang proporsi besar ke pantai, dan selalu merupakan hasil dari tsunami.

Karena itu, semua tsunami adalah tsunami, tetapi tidak semua tsunami menghasilkan tsunami . Gelombang pasang memenuhi syarat sebagai fenomena geologis.

4. Tanah longsor

Dalam kategori ini Anda dapat mengenali massa tanah longsor dari material, seperti salju, es, batu, tanah, atau tumbuh-tumbuhan yang menurunkan lereng dengan cara yang tidak terkontrol, menghancurkan semua yang mereka temukan di jalurnya.

Berikut ini dapat disebutkan:

  • longsoran atau longsoran , yaitu salju atau es tanah longsor, bersama dengan material lain yang Anda seret;
  • tanah longsor yang diakibatkan, seringkali dari getaran, letusan gunung berapi atau ketidakstabilan tanah.
  • alluvium atau lumpur lumpur atau lumpur, yang dihasilkan dari aksi air yang menembus tanah.

5. Banjir

Banjir adalah fenomena alam yang terdiri dari pendudukan ruang oleh air yang telah dialihkan dari saluran alami karena akumulasi yang tidak proporsional. Ini bisa merupakan hasil dari hujan lebat, pencairan tiba-tiba, aksi badai dan topan, banjir pasang surut atau gempa bumi dan tsunami.

6. Fenomena atmosfer

Ini mengacu pada semua fenomena yang dihasilkan oleh perubahan kondisi atmosfer. Namun, tidak semua orang memenuhi syarat sebagai “bencana alam.” Dalam kategori ini kita dapat menyebutkan hal berikut:

  • angin topan ;
  • tornado ;
  • badai petir ;
  • tabung atau selang air;
  • badai hujan es yang menyebabkan kerusakan tanaman serius;
  • kekeringan, yang dapat menghasilkan kelaparan;
  • gelombang panas;
  • badai salju;
  • badai pasir;
  • simĂșn atau “angin beracun” dari Sahara.

7. Kebakaran hutan

Ini disebut api hutan ke api yang mengembang melalui daerah berhutan, dan mendatangkan malapetaka pada flora dan fauna dari perimeter yang terkena dampak.

Jenis api ini biasanya sulit dikendalikan, karena sifat bahannya yang sangat mudah terbakar, kekuatan angin (yang meluas lebih cepat atau mengubah arah secara tidak terduga) dan tidak dapat diaksesnya lokasi.

8. Bencana biologis

Ini mengacu pada epidemi atau pandemi yang berkembang tidak terkendali oleh penyebaran agen infeksi. Sebagai contoh, kita dapat menyebutkan Wabah Hitam di Eropa abad pertengahan.

9. Fenomena luar angkasa

Mereka adalah fenomena alam yang terjadi di orbit ruang angkasa dan yang memiliki efek untuk planet Bumi, langsung atau tidak langsung. Dalam kategori ini mereka memenuhi syarat:

  • dampak asal kosmik , yang populer disebut meteorit , yang, menurut ukurannya, dapat menyebabkan kerusakan signifikan ketika menabrak bumi;
  • badai matahari , yang mempengaruhi satelit, misi luar angkasa dan jaringan komunikasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *