Habitat Bioma Padang Rumput

Bioma padang rumput mencakup habitat darat yang didominasi oleh rumput dan memiliki sedikit pohon besar atau semak belukar.

Ada tiga jenis utama padang rumput – padang rumput sedang, padang rumput tropis (juga dikenal sebagai sabana ), dan padang rumput stepa.

Ciri-ciri Bioma Padang Rumput

Berikut ini adalah karakteristik utama dari bioma padang rumput:

  • Struktur vegetasi yang didominasi oleh rumput
  • Iklim semi-kering
  • Curah hujan dan tanah tidak cukup untuk mendukung pertumbuhan pohon yang signifikan
  • Paling umum di pertengahan garis lintang dan dekat interior benua
  • Padang rumput sering dieksploitasi untuk keperluan pertanian

Klasifikasi Bioma Padang Rumput

Bioma padang rumput dibagi menjadi beberapa habitat berikut:

  • Lahan beriklim sedang : Lahan beriklim sedang didominasi oleh rumput, kurang pohon dan semak besar. Padang rumput beriklim sedang termasuk padang rumput rumput tinggi yang basah dan lembab, dan padang rumput kering, rumput pendek yang mengalami musim panas dan musim dingin. Tanah di padang rumput yang beriklim sedang memiliki lapisan atas yang kaya nutrisi, tetapi kebakaran yang mencegah pohon dan semak tumbuh sering menyertai kekeringan musiman.
  • Padang rumput tropis : Padang rumput tropis terletak di dekat khatulistiwa . Mereka memiliki iklim yang lebih hangat dan lebih basah daripada padang rumput yang beriklim sedang dan mengalami kekeringan musiman yang lebih nyata. Savannah didominasi oleh rumput tetapi juga memiliki beberapa pohon yang tersebar. Tanah mereka sangat keropos dan cepat kering. Padang rumput tropis ditemukan di Afrika, India, Australia, Nepal, dan Amerika Selatan.
  • Padang rumput Stepa : Padang rumput stepa berbatasan dengan gurun semi-kering. Rumput yang ditemukan di padang rumput jauh lebih pendek daripada rumput beriklim sedang dan tropis. Padang rumput stepa tidak memiliki pohon kecuali di sepanjang tepi sungai dan sungai.

Curah Hujan Yang Cukup

Sebagian besar padang rumput mengalami musim kemarau dan musim hujan. Selama musim kemarau, padang rumput bisa rentan terhadap kebakaran, yang seringkali berawal dari sambaran petir.

Curah hujan tahunan di habitat padang rumput lebih besar daripada curah hujan tahunan yang terjadi di habitat padang pasir, dan meskipun mereka menerima cukup hujan untuk menanam rumput dan tanaman semak-semak lainnya, itu tidak cukup untuk mendukung pertumbuhan sejumlah besar pohon.

Tanah padang rumput juga membatasi struktur vegetasi yang tumbuh di dalamnya. Tanah padang rumput umumnya terlalu dangkal dan kering untuk mendukung pertumbuhan pohon.

Ragam Satwa Liar

Beberapa spesies tanaman umum yang terjadi di padang rumput termasuk rumput kerbau, aster, coneflower, semanggi, goldenrod, dan indigo liar. Padang rumput mendukung berbagai satwa liar hewan juga, termasuk reptil, mamalia, amfibi, burung dan banyak jenis invertebrata.

Padang rumput kering Afrika adalah di antara yang paling beragam secara ekologis dari semua padang rumput dan mendukung populasi hewan seperti jerapah, zebra, dan badak. Padang rumput Australia menyediakan habitat bagi kanguru, tikus, ular, dan berbagai jenis burung.

Padang rumput Amerika Utara dan Eropa mendukung serigala, kalkun liar, coyote, angsa Kanada, crane, kucing hutan, dan elang. Satwa liar padang rumput tambahan termasuk:

  • Gajah Afrika (Loxodonta africana): Dua gigi seri depan gajah Afrika tumbuh menjadi taring besar yang melengkung ke depan. Mereka memiliki kepala besar, telinga besar, dan batang berotot yang panjang.
  • Singa (Panthera leo): Yang terbesar dari semua kucing Afrika, singa menghuni sabana dan Hutan Gir di barat laut India.
  • Bison Amerika (Bison bison): Jutaan orang biasa berkeliaran di padang rumput Amerika Utara, wilayah boreal, dan semak belukar tetapi pembantaian mereka yang tanpa henti untuk daging, kulit, dan olahraga mendorong spesies ini ke jurang kepunahan.
  • Hyena tutul (Crocuta crocuta): Menghuni padang rumput, sabana, dan semi-gurun Afrika sub-Sahara, hyena memiliki kepadatan populasi tertinggi di Serengeti, ekosistem dataran luas yang membentang dari Tanzania utara ke barat daya Kenya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *