Apa deret homolog dari hidrokarbon?

Senyawa organik dikelompokkan ke dalam deret homolog yang berbeda. Alkana membentuk deret homolog dan begitu juga alkena.

Deret homolog adalah kelompok atau famili senyawa organik yang memiliki ciri-ciri tertentu:

  • Anggota deret dapat dinyatakan dengan rumus umum.
  • Anggota yang berurutan berbeda satu sama lain oleh –CH2.
  • Sifat fisika berubah secara bertahap dengan bertambahnya jumlah atom karbon per molekul.
  • Anggota memiliki sifat kimia yang sama karena memiliki gugus fungsi yang sama.
  • Anggota dapat disiapkan dengan metode serupa.

Gugus fungsi adalah gugus khusus atom yang terikat pada molekul organik. Kelompok atom ini menentukan sifat kimia dari molekul karena mewakili situs paling umum dari reaktivitas kimia. Reaksi kimia terjadi pada gugus fungsi.

Ada klasifikasi lain berdasarkan deret Homolog.

Deret senyawa karbon di mana dua senyawa berurutan berbeda satuan – CH2 disebut deret homolog.

Misal:

  • CH4, C2H6, C3H8
  • CH3OH, C2H5OH, C3H7OH …

Jika Anda mengamati deret senyawa di atas, Anda akan melihat bahwa setiap senyawa dalam deret tersebut berbeda satuan – CH2 berdasarkan senyawa yang berurutan.

Serangkaian senyawa organik homolog memiliki ciri-ciri karakteristik berikut.

  • Mereka memiliki satu rumus umum. Contoh: alkana (CnH2n+2); alkuna(CnH2n-2); alkohol (CnH2n+1)OH dll.
  • Senyawa-senyawa yang berurutan dalam deret tersebut memiliki perbedaan satuan (-CH2).
  • Mereka memiliki sifat kimia yang serupa karena gugus fungsi yang sama. Misalnya: alkohol, aldehida, dan asam karboksilat masing-masing memiliki gugus fungsi C–OH, C–CHO, dan C-COOH.
  • Mereka menunjukkan gradasi yang teratur dalam sifat fisiknya. Sebagai contoh: kita dapat mengambil alkana, alkena, alkuna, alkohol, aldehida, dan asam karboksilat dll sebagai deret homolog. Anggota individu dari deret homolog disebut homolog.

Related Posts