10 Prinsip Ekonomi adalah sebagai berikut

Sebelum melakukan kegiatan ekonomi apa pun, sepuluh prinsip ekonomi harus dipertimbangkan. Sepuluh prinsip ini memengaruhi pengambilan keputusan, cara orang berinteraksi, dan cara kerja sistem ekonomi. Pada pertemuan pertama, prinsip trade-off, biaya peluang, dan marginalitas dijelaskan. Karena alasan ini, hanya prinsip-prinsip yang tersisa yang dijelaskan.

1. Masyarakat merespons insentif

Ketika seseorang mendapatkan lebih banyak dari aktivitasnya, seseorang menjadi lebih “aktif” dari biasanya. Karena kami selalu membuat keputusan berdasarkan perbandingan antara biaya dan manfaat, perilaku berubah dengan setiap perhitungan biaya dan manfaat. Misalnya, seseorang memproses semua bagian ketika penghasilannya selesai, tetapi jika ia memiliki insentif, ia bekerja lebih dari sebelumnya.

2. Perdagangan menguntungkan semua orang

Melalui perdagangan, semua pihak memiliki kesempatan untuk mengkhususkan diri di bidang yang paling mereka kenal, sehingga output dari kegiatan produksi dilakukan lebih optimal. Dalam prinsip ini, penekanannya pada spesialisasi. Misalnya, suatu negara memproduksi sesuai dengan kapasitas optimal (biaya produksi rendah, kapasitas produksi tinggi, kualitas tinggi) dan menjual barang yang diproduksi atau memproduksi barang ke negara lain di mana produksi tidak optimal. Jika tidak mungkin berproduksi secara optimal, negara akan membeli dari negara lain yang berproduksi lebih optimal. Dari contoh di atas, dapat disimpulkan bahwa perdagangan, meskipun sedikit keuntungan, menguntungkan semua orang.

3. Pasar adalah tempat yang baik untuk mengatur kegiatan ekonomi

Dengan menggunakan satu jenis ekonomi pasar, keputusan perencanaan terpusat digantikan oleh jutaan bisnis dan rumah tangga. Perusahaan dan rumah tangga berinteraksi satu sama lain di pasar di mana harga dan kepentingan pribadi memengaruhi dan memandu keputusan mereka. Harga mencerminkan nilai barang kepada masyarakat dan biaya yang harus dikeluarkan masyarakat untuk memproduksi barang tersebut. Karena semua agen ekonomi membuat keputusan berdasarkan informasi harga, mekanisme penetapan harga adalah sistem yang paling efektif dan efisien untuk mengalokasikan sumber daya yang langka di antara agen ekonomi ini. Karena itu, pasar adalah tempat yang tepat untuk mengaturnya.

4. Kebijakan ekonomi pemerintah bertujuan untuk memperbaiki kegagalan pasar

Ini adalah situasi di mana pasar tidak dapat secara efisien mengalokasikan sumber daya yang relatif langka. Seperti dalam krisis ekonomi, di mana banyak perusahaan bangkrut dan kegagalan pasar terjadi, pemerintah melakukan intervensi untuk menyelamatkan perusahaan dari kebangkrutan sambil meminimalkan pengangguran melalui akuisisi pemerintah atau akuisisi / akuisisi oleh pemerintah. Pertahankan kapasitas produksi. Contoh pertanian adalah kontaminasi oleh petani melalui penggunaan pestisida, tetapi kelebihan pupuk yang menyebabkan polusi air. Air yang terkontaminasi yang ada digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Dalam hal ini, pasar tidak dapat mengatasi masalah dan pemerintah harus melakukan intervensi dan menegakkan peraturan dan kebijakan tertentu.

5. Standar hidup masyarakat tergantung pada produktivitas

Apa yang bisa menjelaskan perbedaan besar antara satu standar hidup dan standar hidup lain di berbagai negara di dunia? Jawabannya sangat sederhana. Dengan kata lain, kapasitas faktor produksi negara. Di negara-negara di mana pekerja menghasilkan sejumlah besar barang dan jasa per unit waktu, sebagian besar hidup dengan standar hidup yang tinggi. Dan sebaliknya. Hubungannya adalah bahwa tingkat pertumbuhan produktivitas nasional menentukan tingkat rata-rata pertumbuhan pendapatan.

6. Tingkat harga dipengaruhi oleh kebijakan moneter

Tingkat sirkulasi uang yang tinggi adalah hasil dari tingginya produksi uang itu sendiri, yang membuat uang semakin tidak bernilai dan mengarah pada inflasi. Ketika nilai uang turun, harga produk naik.

7. Orang menghadapi pertukaran antara inflasi dan pengangguran jangka pendek

Pertukaran antara inflasi dan pengangguran bersifat sementara, tetapi dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Kesulitan bagi pemerintah untuk mengendalikan lonjakan inflasi dari upaya untuk mengurangi inflasi sering mengakibatkan peningkatan pengangguran. Inflasi biasanya ditekan dengan mengurangi jumlah uang. Jika uang berkurang, investasi dan dana produksi berkurang. Ini berarti bahwa pengangguran akan meningkat ketika pekerjaan baru berkurang. Pertukaran antara dilema atau inflasi dan pengangguran ini dikenal sebagai konsep kurva Philippe.

8. Orang berpikir rasional

Ini berarti bahwa ketika seseorang membuat keputusan atau pilihan, orang itu terlibat dalam pemikiran rasional. Ketika dihadapkan dengan pilihan melanjutkan sekolah (S2) atau mencari pekerjaan. Dia berpikir bahwa manfaat dari melanjutkan sekolah adalah pengetahuan, pekerjaan yang lebih baik, dan penghasilan yang lebih besar. Atau, pilih untuk mencari pekerjaan yang menguntungkan, yaitu, self-income yang lebih cepat. Dan kerugiannya adalah kehilangan barang dari pilihannya.

9. Pemerintah terkadang dapat meningkatkan faktor-faktor produksi

Seperti dalam krisis ekonomi saat ini, di mana banyak bisnis bangkrut dan kegagalan pasar terjadi, pemerintah turun tangan untuk menyelamatkan perusahaan dari kebangkrutan dan meminimalkan pengangguran melalui akuisisi pemerintah atau akuisisi / akuisisi oleh pemerintah. Sambil mempertahankan kapasitas produksi. . Meski demikian, pemerintah tidak selalu perlu melakukan ini.

10. Harga naik ketika pemerintah mencetak banyak uang

Tingkat sirkulasi uang yang tinggi adalah hasil dari tingginya produksi uang itu sendiri, yang membuat uang semakin tidak bernilai dan mengarah pada inflasi. Ketika nilai uang turun, harga produk naik.

Related Posts