Jenis-Jenis Anggaran adalah sebagai berikut

1. Anggaran penjualan

Anggaran ini berisi rencana penjualan untuk suatu periode atau periode anggaran (biasanya satu tahun) dan dinyatakan dalam jumlah dan jumlah yang terjual. Anggaran ini juga didasarkan pada perkiraan penjualan yang dibuat oleh perusahaan.

Anggaran penjualan sering disebut sebagai anggaran utama dalam proses persiapan anggaran karena anggaran adalah dasar untuk menciptakan jenis anggaran lain, seperti anggaran produksi, anggaran tunai, anggaran biaya non-produksi, anggaran laba rugi. Ada.

Definisi anggaran penjualan adalah anggaran yang memiliki rencana seperti jenis produk, jumlah, harga, periode penjualan, tempat penjualan, dll. Dan menjelaskan masa depan penjualan perusahaan secara terperinci dan cermat.

2. Anggaran produksi

Anggaran ini berisi rencana unit yang dibuat selama periode anggaran. Estimasi volume produksi didasarkan pada rencana penjualan dan inventaris yang diharapkan.

Anggaran produksi ini adalah dasar untuk menciptakan anggaran biaya produksi seperti overhead pabrik, biaya bahan baku, dan biaya tenaga kerja langsung. Anggaran produksi ini dapat digunakan sebagai dasar untuk menyiapkan anggaran persediaan dan sebaliknya.

3. Anggaran biaya bahan baku

Anggaran ini berkaitan dengan estimasi bahan baku yang dibutuhkan untuk proses produksi dan dinyatakan dalam harga dan kuantitas bahan baku.

Kemudian diketahui juga membeli bahan baku yang dianggarkan dari anggaran ini. Ini digunakan sebagai dasar untuk penyusunan anggaran kas dan laba rugi.

4. Anggaran tenaga kerja langsung

Anggaran ini telah menjelaskan perkiraan biaya tenaga kerja langsung selama periode anggaran. Anggaran ini juga merupakan dasar untuk menyiapkan uang tunai Anda dan kerugian-dan-kerugian anggaran.

Untuk menyusun anggaran ini, Anda biasanya dapat menggunakan dua jenis dasar perhitungan. Yaitu, upah untuk setiap produk unik dan upah per jam.

5. Biaya overhead pabrik

Dalam biaya tidak langsung pabrik ini, kami menjelaskan perkiraan biaya tidak langsung pabrik selama periode anggaran. Anggaran ini juga merupakan dasar untuk menyiapkan anggaran tunai dan laba.

6. Anggaran persediaan

Anggaran inventaris adalah satu anggaran yang merinci nilai inventaris Anda untuk periode berikutnya. Ada tiga jenis persediaan perusahaan manufaktur: persediaan bahan, persediaan produk setengah jadi, dan persediaan produk jadi.

7. Anggaran biaya produksi

Anggaran ini terdiri dari anggaran pemasaran, anggaran administrasi, dan anggaran umum, setiap anggaran berisi perkiraan untuk biaya pemasaran, administrasi, dan umum. Anda juga dapat menggunakan anggaran ini sebagai dasar untuk membuat anggaran kas dan laporan laba rugi.

8. Anggaran program

Anggaran operasional dibuat dalam bentuk jenis produk atau keluarga berdasarkan sejumlah program utama perusahaan seperti program Litbang. Anggaran untuk program ini biasanya digunakan untuk memungkinkan analisis harmonisasi antara berbagai program perusahaan.

9. Tanggung jawab anggaran

Anggaran operasional dibuat berdasarkan Pusat Tanggung Jawab yang termasuk dalam perusahaan. Program akuntabilitas ini digunakan baik sebagai alat untuk mengelola semua manajer dan sebagai pusat tanggung jawab yang dipimpin oleh manajer.

10. Anggaran investasi modal

Anggaran ini menggambarkan rencana untuk mengubah aset tetap perusahaan selama periode anggaran dan menciptakannya berdasarkan perkiraan. Anggaran investasi modal ini biasanya digunakan sebagai dasar untuk menyiapkan anggaran tunai, biaya overhead pabrik, dan biaya non-produksi.

11. Anggaran uang tunai

Anggaran Tunai memiliki informasi tentang perkiraan sumber dan penggunaan kas selama periode anggaran. Anggaran kas juga didasarkan pada anggaran belanja operasional dan modal.

Penganggaran sangat penting bagi suatu organisasi untuk dapat mempertahankan likuiditasnya. Anggaran kas ini biasanya digunakan untuk menyusun anggaran neraca.

12. Untung / rugi anggaran

Anggaran Laba-Rugi memiliki informasi tentang perkiraan kerugian dan laba perusahaan selama periode anggaran. Anggaran ini juga dibuat berdasarkan anggaran operasional, dan digunakan sebagai bahan untuk menciptakan anggaran pendapatan dan pengeluaran.

13. Anggaran neraca

Anggaran yang mencakup rencana untuk posisi keuangan perusahaan (aset, kewajiban, ekuitas) pada awal dan akhir periode anggaran. Anggaran neraca ini dibuat dari anggaran tunai dan laporan laba rugi dan dapat digunakan sebagai dasar untuk menyiapkan anggaran untuk perubahan posisi keuangan.

14. Perubahan anggaran status keuangan

Anggaran ini adalah tentang perencanaan untuk mengubah hutang, aset, dan modal perusahaan selama periode anggaran (jam). Anggaran ini juga diedit dari anggaran neraca.

Related Posts