Penyebab Depresi adalah sebagai berikut

Berikut ini adalah beberapa penyebab depresi dan terdiri dari:

  • Biologis

Tumbuhnya bidang pengetahuan menyiratkan faktor genetik dalam gangguan mood. Kita tahu bahwa gangguan mood, termasuk depresi berat dan gangguan bipolar, cenderung menurun pada keluarga.

Namun, bukti yang menyebutkan dasar genetik kelainan suasana hati menunjukkan bahwa semakin dekat hubungan genetik yang dimiliki seseorang dengan orang lain yang menderita kelainan atmosfer (depresi berat atau gangguan bipolar), semakin besar kemungkinan seseorang berasal dari penelitian yang menunjukkan pertumbuhan dan juga akan terjadi. menderita gangguan mood utama (Nevid et al, 2005).

Penelitian awal tentang penyebab biologis yang mendasari depresi berfokus pada pengurangan kadar neurotransmitter di otak pada 1950-an. Temuan yang dilaporkan pada saat itu adalah bahwa pasien hipertensi (hipertensi) yang menggunakan obat reserpin sering menjadi depresi.

Reserpin mengurangi pasokan berbagai neurotransmiter di otak, seperti norepinefrin dan serotonin. Kedua, mereka menemukan bahwa obat yang meningkatkan kadar neurotransmitter seperti norepinefrin dan serotonin di otak dapat mengurangi depresi (Nevid et al, 2005).

Pendekatan lain berfokus pada kemungkinan abnormalitas pada korteks prefrontal (korteks prefrontal), area lobus frontal yang terletak di depan korteks motorik. Para peneliti telah menemukan bukti bahwa orang yang mengalami depresi klinis memiliki aktivitas metabolisme yang lebih rendah dan ukuran korteks prefrontal yang lebih kecil dibandingkan dengan kontrol yang sehat.

Karena korteks prefrontal terlibat dalam mengatur neurotransmitter yang dianggap terlibat dalam gangguan suasana hati seperti serotonin dan norepinefrin, mengejutkan bahwa bukti menunjukkan penyimpangan di bagian otak ini. Tidak (Nevid et al, 2005).

  • Psikologis

Terdiri atas:

  1. Faktor-faktor kepribadian pra-penyakit. Tidak ada kepribadian tunggal atau bentuk kepribadian yang mempengaruhi orang untuk depresi. Siapa pun yang memiliki sifat kepribadian dapat mengalami depresi, tetapi tipe kepribadian seperti ketergantungan oral, obsesi, dan histeris berisiko lebih tinggi mengalami depresi dibandingkan dengan orang lain.
  2. Kehilangan harga diri. Depresi sebagai efek yang dapat melakukan sesuatu terhadap serangan yang diarahkan padanya. Keputusasaan Ketika Pasien Yang Tertekan Menyadari Mimpi Mereka Tidak Dapat Diwujudkan
  3. Teori Kognitif A.T. Beck menunjukkan perhatian pada gangguan kognitif pada depresi. Beck mengidentifikasi tiga pola kognitif utama dari depresi yang disebut triad kognitif. 2006).
  4. Saya belajar tentang ketidakberdayaan. Menurut teori Seligman, ketika orang membuat klaim bahwa mereka tidak dapat mengendalikan tekanan hidup mereka, apakah mereka nyata atau tidak, mereka menjadi cemas dan tertekan (Durand dan Barlow, 2006).
  • Sosial

Peristiwa hidup yang penuh tekanan, seperti kehilangan orang penting atau kehilangan pekerjaan untuk waktu yang lama. Kurangnya penguatan. Interaksi negatif dengan orang lain menghasilkan penolakan. Selain itu, ada beberapa hal yang bisa menyebabkan depresi. Hubungan perkawinan yang tidak memuaskan, kurangnya dukungan sosial dari orang-orang terdekat (Durand dan Barlow, 2006).

  • Spiritual

Depresi dapat disebabkan oleh rendahnya tingkat agama seseorang. Orang dengan agama yang rendah dan agama lebih cenderung menderita depresi karena kurangnya kehidupan. Tanpa pegangan hidup dalam bentuk aturan agama, kehidupan seseorang dapat berfluktuasi tidak menentu, menyebabkan ketidakmampuan dalam menghadapi kesulitan dan menyebabkan depresi. Alasan di atas saling berhubungan, dan semuanya mengarah ke masing-masing individu.

Related Posts