Proses Terjadinya Anemia adalah sebagai berikut

Mekanisme dasar anemia dalam tubuh disebabkan oleh tiga proses: kurangnya produksi normal sel darah merah oleh “pabrik”, kehilangan sejumlah besar sel darah merah, dan penghancuran sejumlah besar sel darah merah di tubuh. Munculnya anemia mencerminkan kegagalan sumsum tulang, kehilangan sel darah merah yang berlebihan, atau keduanya.

Disfungsi sumsum tulang terjadi karena kekurangan gizi, keracunan, tumor, atau sebagian besar penyebab yang tidak diketahui. Dalam kasus terakhir, sel darah merah dapat hilang dengan perdarahan atau hemolisis (kerusakan). Masalahnya bisa karena efek sel darah merah yang tidak sesuai dengan resistensi sel darah merah normal, atau beberapa faktor selain sel darah merah yang menyebabkan penghancuran sel darah merah.

Lisis sel darah merah (lisis) terjadi terutama pada fagosit atau sistem retikuloendotelial, terutama di hati dan limpa. Sebagai produk sampingan dari proses ini, bilirubin yang dibentuk oleh fagosit memasuki aliran darah. Peningkatan penghancuran sel darah merah (hemolisis) segera direplikasi oleh peningkatan bilirubin plasma (konsentrasi biasanya di bawah 1 mg / dl). Pada tingkat 1,5 mg / dl, penyakit kuning terjadi di sklera.

Related Posts