Rumus Rasio Keuangan adalah sebagai berikut

1. Rasio likuiditas

Rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kemampuan keuangannya dalam jangka pendek.

Ada beberapa jenis rasio likuiditas, termasuk:

  • Rasio likuiditas adalah rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar utang keuangan jangka pendeknya menggunakan aset likuid.
    Rumus untuk menghitung rasio saat ini adalah:

Rasio lancar = Aset lancar / Kewajiban lancar x 100%

  • Rasio kas adalah salah satu rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar utang keuangan jangka pendeknya menggunakan uang tunai yang tersedia dan efek berikut atau efek jangka pendek.
    Rumus untuk menghitung rasio kas adalah sebagai berikut.

Rasio Kas = Kas + Surat Berharga / Hutang Saat Ini x 100%

  • Rasio cepat atau rasio uji asam adalah salah satu rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar utang keuangan jangka pendeknya menggunakan lebih banyak aset likuid cair.
    Rumus untuk menghitung rasio cepat adalah sebagai berikut.

Rasio cepat = uang tunai + surat berharga + piutang / hutang lancar x 100%

Nilai ideal untuk analisis rasio likuiditas Ps: 3 adalah di atas 150%, semakin tinggi semakin baik, semakin baik perusahaan dalam kesehatan yang baik.

2. Rasio profitabilitas atau profitabilitas

Rasio yang dapat mengukur berapa banyak laba yang dapat dihasilkan perusahaan dalam kaitannya dengan nilai penjualan, aset, dan ekuitas.

Ada beberapa jenis rasio profitabilitas:

  • Margin kotor adalah rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk mendapatkan margin kotor dari penjualan.
    Rumus untuk menghitung tingkat laba kotor adalah sebagai berikut.

Margin kotor = penjualan bersih-COGS / penjualan bersih x 100%

  • Batas operasi. Ini adalah salah satu rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk memperoleh laba operasi sebelum pajak dari penjualan.
    Rumus untuk menghitung margin operasi adalah sebagai berikut.

Marjin Keuntungan Operasional = Penjualan-COGS-Administrasi dan biaya administrasi umum (EBIT) / Penjualan X 100%

  • Margin bersih adalah rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk mendapatkan laba bersih dari penjualan.
    Rumus untuk menghitung rasio laba bersih adalah sebagai berikut.

Margin Laba Bersih = Penghasilan Bersih Setelah Pajak (EAT) / Penjualan Bersih X 100%

  • Pengembalian investasi kotor adalah salah satu rasio yang dapat mengukur kemampuan perusahaan untuk mengelola modal yang dimiliki oleh investasinya dalam total aset untuk memberi manfaat kepada investor dan pemegang saham.
    Rumus untuk menghitung profitabilitas total investasi, yaitu:

Total Profitabilitas Investasi = EBIT / Total Aset x 100%

  • Return on Investment (ROI) atau Net Return adalah rasio yang mengukur kemampuan modal yang diinvestasikan dalam total aset untuk menghasilkan aset bersih.
    Rumus untuk menghitung laba atas investasi (ROI), yaitu:

Pengembalian Investasi (ROI) = EAT / Total Aset x 100%

  • Return on equity (ROE) adalah rasio yang mengukur kemampuan saham untuk menghasilkan laba bersih.
    Rumus untuk menghitung laba atas ekuitas (ROE), yaitu:

Return on Equity (ROE) = EAT / Ekuitas x 100%

  • Pengembalian nilai aset bersih atau pengembalian pemilik adalah rasio yang mengukur kemampuan modal yang diinvestasikan untuk menghasilkan pengembalian pemegang saham.
    Rumus untuk menghitung pengembalian nilai bersih adalah:

Pengembalian ekuitas = EAT / total ekuitas x 100%

Tambahan: Semakin tinggi nilai persentase dari rasio profitabilitas ini, semakin sebanding dengan rata-rata industri sejenis di pasar.

3. Solvabilitas atau rasio leverage

Rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi semua kewajiban keuangan jangka panjang.

Ada beberapa jenis rasio solvabilitas, termasuk:

  • Rasio total utang adalah salah satu rasio yang mengukur kemampuan perusahaan untuk menjamin utang pada banyak aset yang dimilikinya.
    Rumus untuk menghitung rasio aset terhadap total utang adalah sebagai berikut.

Total Hutang Rasio = Total Hutang / Total Aset x 100%

  • Rasio total hutang terhadap modal adalah satu rasio yang mengukur bagaimana perusahaan dibiayai oleh kreditornya dibandingkan dengan modalnya.
    Rumus untuk menghitung total rasio utang terhadap ekuitas adalah sebagai berikut.

Rasio total hutang = total hutang / ekuitas x 100%

PS: Semakin tinggi persentase rasio solvabilitas ini, semakin sedikit kemampuan untuk membayar utang jangka panjang. Nilai maksimum adalah 200%.

4. Rasio aktivitas atau rasio aktivitas

Rasio di mana perusahaan dapat mengukur seberapa efektifnya dalam memanfaatkan sumber daya.

Ada beberapa jenis rasio solvabilitas, termasuk:

  • Perputaran total aset adalah rasio yang mengukur tingkat perputaran total aset terhadap penjualan.
    Rumus untuk menghitung perputaran total aset adalah sebagai berikut:

Total Perputaran Aset = Penjualan / Total Aset x 100%

  • Perputaran modal kerja adalah salah satu rasio yang mengukur tingkat perputaran modal kerja bersih (aktiva lancar-kewajiban lancar) terhadap penjualan selama periode siklus kas perusahaan.
    Rumus untuk menghitung perputaran modal kerja adalah sebagai berikut:

Perputaran modal kerja = Penjualan bersih / Modal kerja x 100%

  • Perputaran aktiva tetap. Ini adalah rasio yang mengukur rasio aset tetap terhadap penjualan. Rasio ini juga membantu menilai kemampuan perusahaan untuk menggunakan asetnya secara efisien untuk meningkatkan pendapatan.
    Rumus untuk menghitung perputaran aktiva tetap adalah sebagai berikut:

Perputaran Aset Tetap = Penjualan / Aset Tetap x 100%

  • Perputaran persediaan adalah salah satu rasio yang mengukur tingkat efisiensi mengelola perputaran persediaan terhadap penjualan. Semakin tinggi rasio ini, semakin efektif dan semakin efektif manajemen persediaan.
    Rumus untuk menghitung perputaran persediaan adalah:

Perputaran Persediaan = Penjualan / Inventaris x 100%

  • Rasio payback period rata-rata adalah satu rasio yang mengukur waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk menerima semua faktur dari konsumen.
    Rumus untuk menghitung rasio periode pengumpulan rata-rata adalah sebagai berikut.

Rasio pengembalian rata-rata = Piutang usaha X 365 / Penjualan X 100%

  • Perputaran piutang usaha adalah rasio yang membagi nilai penjualan kredit dengan rata-rata piutang usaha dan mengukur tingkat perputaran piutang usaha. Semakin tinggi rasio ini, semakin baik dan mewakili modal kerja yang diinvestasikan dalam piutang yang lebih rendah.
    Rumus untuk menghitung perputaran piutang adalah sebagai berikut:

Perputaran Piutang Akun = Penjualan Rata-rata / Piutang Piutang X 100%

NB: Semakin tinggi nilai persentase dari rasio aktivitas ini, semakin Anda dapat membandingkannya dengan nilai rata-rata industri serupa di pasar untuk mengevaluasi seberapa efektif Anda mengelola sumber daya Anda.

5. Rasio investasi

Rasio investasi adalah kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba yang digunakan untuk menutupi investasi yang terjadi. Laba yang digunakan untuk mengukur rasio ini adalah laba bersih setelah pajak atau EAT.

Rasio ini dihitung menggunakan rumus seperti:

Pengembalian Investasi = (EAT: Investasi) x 100%

Related Posts