Sanksi Hukum Wanprestasi adalah sebagai berikut

1. Perubahan risiko

Sebagai hasil dari default dalam bentuk transfer risiko, ini berlaku untuk kontrak dengan objek seperti kontrak pembiayaan sewa.

Dalam hal ini, dijelaskan dalam Pasal 1237, paragraf 2 KUH Perdata. Dari saat kelalaian, materi akan menjadi tanggungannya jika debitur gagal mengajukannya.

2. Kewajiban membayar kompensasi

Kompensasi adalah pembayaran semua kerugian akibat kehancuran atau kerusakan barang milik kreditor karena kelalaian debitur.

Klaim atau (total) diperlukan sebelum mengklaim kompensasi, kecuali dalam kasus tertentu di mana teguran tidak diperlukan.

Ketentuan kompensasi diatur dalam Bagian 1246 dari KUHP, yang terdiri dari tiga jenis biaya: kerugian dan bunga.

Biaya adalah semua biaya yang dikeluarkan oleh kreditor, yang dikeluarkan oleh kreditor, dan bunganya adalah semua kerugian dalam bentuk pendapatan yang hilang, baik yang imajiner atau yang sebelumnya dihitung.

Kompensasi harus dihitung berdasarkan nilai uang dan harus dalam bentuk uang. Oleh karena itu, kompensasi yang disebabkan oleh default hanya akan dihitung berdasarkan jumlah.

Ini dimaksudkan untuk menghindari kesulitan penilaian ketika penilaian perlu diganti dengan cara lain.

3. Pembatalan kontrak

Sebagai sanksi kedua terhadap kelalaian debitur dalam bentuk pembatalan kontrak.

Sanksi atau hukuman ini di mana seseorang tidak dapat melihat sifat pembatalan sebagai hukuman membuatnya merasa bebas dari semua kewajiban untuk melaksanakan prestasinya, daripada puas dengan setiap pembatalan, dianggap sebagai debitur.

Menurut Pasal 1266 KUH Perdata, kondisi yang dibatalkan selalu dianggap termasuk dalam perjanjian bersama jika salah satu pihak gagal memenuhi kewajibannya.

Dalam kasus seperti itu, kontrak tidak tidak valid, tetapi pembatalan harus diminta kepada hakim.

Permintaan ini harus diajukan bahkan jika kontrak mencakup persyaratan pembatalan terkait dengan ketidakpatuhan terhadap kewajiban.

Jika persyaratan pembatalan tidak dinyatakan dalam persetujuan hakim, Anda bebas untuk melakukannya, tergantung pada keadaan,

Memberi terdakwa periode waktu untuk terus memenuhi kewajibannya berdasarkan permintaan.

Demikian Penjelasan Materi Tentang Pengertian Wanprestasi: Menurut Para Ahli, Syarat Wanprestasi, Bentuk, Syarat Debitur, Penyebab dan Sanksi
Semoga Materinya Bermanfaat Bagi Siswa-Siswi

Related Posts