Sebab-sebab Perubahan Makna adalah sebagai berikut

Banyak faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan makna sebuah kata yaitu:

1. Perkembangan dalam Ilmu dan Teknologi

Perkembangan dalam bidang ilmu dan kemajuann teknologi dapat menyebabkan terjadinya perubahan makna sebuah kata. Di sini sebuah kata yang tadinya mengandung konsep makna mengenai sesuatu yang sederhana, tetap digunakan walaupun konsep makna yang dikandung telah berubah sebagai akibat dari pandangan baru, atau teori baru dalam satu bidang ilmu atau sebagai akibat dalam perkembangan teknologi. Perubahan mana kata sastra dan makna ‘tulisan’ sampai pada makna ‘karya imaginatif’ adalah salah satu contoh perkembangan bidang keilmuan. Pandangan-pandangan baru atau teori baru mengenai sastra menyebabkan makna kata sastra itu berubah. Pandangan baru atau teori barulah yang menyebabkan kata sastra yang tadinya bermakna buku yang baik isinya dan baik bahasanya ‘menjadi berarti’ karya yang bersifat imaginatif kreatif. Salah satu contohnya adalah kata manuskrip yang pada mulanya berati ‘tulisan tangan’. Kini kata tersebut masih digunakan untuk menyebutkan naskah yang akan dicetak, walaupun hampir tidak ada lagi naskah yang ditulis tangan karena sudah ada mesin tulis (mesin ketik, komputer atau leptop).

2. Perkembangan Sosial dan Budaya

Perkembangan dalam bidang sosial kemasyarakatan dapat menyebabkan terjadinya peruabahan makna. Di sini sama dengan yang terjadi sebagai akibat perkembangan dalam bidang ilmu dan teknologi, sebuah kata yang pada mulanya bermakna ‘A’, lalu berubah menjadi bermakan ‘B’ atau ‘C’. Jadi, bentuk katanya tetap sama tetapu konsep makna yang dikandungnya sudah berubah. Misalnya kata saudara dalam bahasa Sansekerta bermakna ‘seperut’ atau ‘satu kandungan’. Kini kata saudara, walaupun masih juga digunakan dalam arti ‘orang yang lahir dari kandungan yang sama’ seperti dalam kalimat “Saya mempunyai seorang saudara di sana”, tetapi digunakan juga untuk menyebutkan atau menyapa siapa saja yang dianggap sederajat atau berstatus sosial sama. Misalnya dalam kalimat “Surat saudara sudah saya terima”, atau kalimat “Di mana saudara dilahirkan?”.

3. Perbedaan Bidang Pemakaian

Setiap bidang kehidupan atau kegiatan memiliki kosakata tersendiri yang hanya dikenal dan digunakan dengan makna tertentu dalam bidang tersebut. Umpamanya dalam bidang pertanian ada kata-kata benih, menuai, panen, menggarap, membajak, menabur, menanam, pupuk, dan hama. Dalam bidang agama Islam ada kata-kata seperti iman, imam, khotib, azan, halal, haram, subuh, puasa, zakat, dan fitrahi. Kata-kata yang menjadi kosakat dalam bidang-bidang tertentu itu dalam kehidupan dan pemakaian sehari-hari dapat terbantu dari bidangnnya dan digunakkan dalam bidang lain atau menjadi kosakat umum. Oleh karena itu, kata-kata tersebut menjadi memiliki makna baru atau makna lain di samping makna aslinya (makna yang berlaku dalam bidangnya).

Misalnya kata menggarap yang berasal dari bidang pertanian dengan selaga macam derivasinya, seperti tampak dalam frase menggarap sawah, tanah garapan, dan petani menggarap, kini banyak juga digunakan dalam bidang-bidang lain dengan makna ‘mengerjakan’ seperti tampak digunakan dalam frase menggarap skripsi, menggarap usul para anggota, dan menggarap naskah drama. Kesimpulan lain yang bisa ditarik dari uraian di atas adalah bahwa makna kata yang digunakan bukan dalam bidangnya itu dan makna kata yang digunakan di dalam bidang aslinya masih berada  dalam poliseminya karena makna-makna tersebut masih saling berkaitan atau masih ada persamaan antara makna yang satu dnegan makna yang lainnya.

4. Adanya Asosiasi

Kata-kata yang digunakan di luar bidangnya, seperti diibicarakan di atas masih ada hubungan atau bertautan maknanya dengan makna yang digunakan pada bidang asalnya. Agak berbeda dengan perubahan maknay nag menjadi bagian akibat penggunaan dalam bidang yang lain, di sini makna baru yang muncul adalah berkaitan dengan hal atau peristiwa lain yang berkenaan dengan kata tersebut. Umpamanya kata amplop yang berasal dari bidang asministrasi atau surat-menyurat, makna asalnya adalah ‘sampul surat’. Ke dalam amplop itu selain biasa dimasukkan surat tetapi bisa pula dimasukkan benda lain, misalnya uang. Oleh karena itu, dalam kalimat “beri saja amplop maka urusan pasti beres’ kata amplop di situ bermakna ‘uang’ sebab amplop yang dimaksud bukan berisi surat atau tidak berisi apa-apa melainkan berisi uang sebagai sogokan.

5. Pertukaran Tanggapan Indra

Kelima alat indra kita sebernanya sudah mempunyai tugas-tugas tertentu untuk menagkap gejala-gelaja yang terjadi di dunia ini. Umpamanya rasa pahit, manis dan lain-lain yang harus oleh alat perasa lidah. Rasa panas, dingin, dan sejuk yang harus ditanggap oleh alat perasa pada kulit. Dan seterusnya pada alat indra yang lainnya seperti mata, hidung dan telinga.

6. Perbedaan Tanggapan

Setiap unsur leksikal atau kata sebenarnya secara sinkronis telah mempunyai makna leksikal yang tetap. Namun karena pandangan hidup dan ukuran dalam norma kehidupan di dalam masyarakat maka banyak kata yang menjadi memiliki nilai rasa yang ‘rendah’, kurang menyenangkan. Di samping itu ada juga yang menjadi memiliki nilai rasa yang ‘tinggi’, atau yang mengenakkan. Kata-kata yang nilainya merosot menjadi rendah ini lazim disebut peyoratif, sedangkan yang nilainya naik menjadi tinggi disebut amelioratif. Kata bini dewasa ini dianggap peyoratif, sedangkan kata istri dianggap ameliorative, kata laki dianggap peyoratif berbeda dengan suami yang dianggap amelioratif.

Related Posts