4 Kelas Gymnospermae

Nama gymnosperm secara harfiah diterjemahkan menjadi 'bibit telanjang' dan gymnosperma umumnya dipahami sebagai tanaman biji-bantalan yang tidak berbunga.

4 Kelas Gymnospermae – Ada empat kelas perwakilan dari gymnosperma hidup: Cycadinae, Ginkgoinae, Coniferinae dan Gnetinae. Setiap kelas dianggap mewakili tahap tertentu dalam perkembangan evolusi oleh kelompok-kelompok yang berbeda dari pakis.

Pembuahan gymnosperma berbeda dari kebanyakan tumbuhan vaskular yang kelasnya lebih rendah mengingat bahwa pembuahan gymnosperma dilakukan dengan bantuan angin. Serbuk sari dari gametofit jantan terjebak dalam pergerakan udara, kemudian ditransfer ke gametofit betina.

Sebuah tabung polen kemudian berkecambah dari biji-bijian serbuk sari, yang masuk melalui mikropil di ovula untuk menyampaikan sperma ke telur. Mayoritas gametophytes perempuan dari gymnosperma menghasilkan lebih dari satu Arkegonium, atau organ yang memproduksi telur, sehingga memungkinkan untuk memiliki beberapa embrio dalam bakal biji yang sama. Namun, biasanya hanya satu embrio yang bertahan di setiap bakal biji.

Empat Kelas Gymnospermae

Cycadinae

Juga dikenal sebagai Sikas, kelompok tanaman pertama kali muncul pada periode Carboniferous sekitar 320 juta tahun yang lalu, dan mereka sebenarnya tanaman darat yang dominan ketika dinosaurus menjelajahi bumi. Tinggal di daerah subtropis dan tropis, mereka seperti pohon sawit dan biasanya memiliki batang yang besar dan tingginya bisa mencapai 18 meter atau lebih. Saat ini, ada 9 genera dan sekitar 100 spesies Cycadinae.

Kelompok tanaman dianggap memiliki pertumbuhan sekunder yang baik, yang pada dasarnya berarti mereka dapat meningkatkan lebar serta panjang. Serbuk sari dan benih Kerucut sikas ditanggung pada tanaman yang berbeda, yang berarti ada tanaman jantan dan betina. Kerucut laki-laki yang microsporophylls dengan berbagai microsporangia sementara kerucut perempuan megasporophylls dengan lebih dari satu bakal biji.

Setelah deposisi serbuk sari dekat mikropil di ovula, perkecambahan terjadi dan tabung polen berkembang, menyerap nutrisi yang tumbuh dekat Arkegonium tersebut. Tabung kemudian meledak dan satu sperma motil tunggal dilepaskan. Oleh karena itu, dalam kasus Cycadinae butir serbuk sari tidak membawa sperma langsung ke sel telur.

Ginkgoinae

Fosil menunjukkan bahwa Ginkgoinae berawal pada periode Permian 280 juta yang lalu. Namun, sata-satunya yang bertahan dan berevolusi saat ini adalah Ginkgo biloba, alias pohon maidenhair, mudah dikenali karena daun berbentuk kipas dengan pola pembuluh darah dikotomis.

Berbeda dengan kebanyakan gymnosperma, Ginkgo adalah berganti daun dan daunnya jatuh di musim gugur setelah mengaktifkan warna emas yang indah. Sebenarnya tidak ada populasi liar pohon ini yang tersisa di dunia, tetapi mereka telah dibudidayakan di kuil di Cina dan Jepang untuk waktu yang lama. Benih tanaman sering memiliki bau busuk karena asam butirat dalam mantel daging dan karena itu biasanya hanya pohon jantan ditemukan di jalanan. Seperti Sikas, Ginkgo juga menggugurkan daun tapi kerucut jantan dan betina yang sangat berkurang dan tumbuh pada batang pendek.

Pemupukan mungkin tidak terjadi sampai ovula siap dari pohon. Mikropil dari ovula akan mengeluarkan cairan lengket ketika dewasa yang memungkinkan serbuk sari menempel dan kemudian cairan lengket mengering, serbuk sari diambil. Dalam hal ini, dua sperma motil dilepaskan dari tabung polen, yang juga hanya menyampaikan bagian jalan menuju sel telur.

Coniferinae

Coniferinae juga dikenal sebagai tumbuhan runjung, diketahui telah bertahan sejak periode Karbon Akhir sekitar 290 juta tahun yang lalu. Menjadi yang terbesar dan paling beragam dari semua jenis gymnosperma, kelompok terdiri dari sekitar 50 genera dan 550 spesies. Tanaman dalam kelompok ini biasanya sangat tinggi dan bisa mencapai lebih dari 100 meter. Contohnya termasuk pohon pinus, firs, dan cemara, semua memiliki nilai ekonomi yang besar.

Pinus, atau pohon-pohon pinus, mungkin yang paling akrab bagi kita diantara kelompok coniferinae. Dengan sekitar 90 spesies, pohon-pohon pinus memiliki luas batang yang menunjukkan pertumbuhan sekunder dan daun yang lancip seperti jarum, salah satu dari beberapa fitur tahan kekeringan. Tanaman ini biseksual saat kecil, kerucut laki-laki berkerumun di cabang-cabang yang lebih rendah dan besar, kerucut perempuan soliter pada cabang atas.

Serbuk sari sangat berkurang dengan kantung udara besar, memberikan kepadatan rendah dan dengan demikian meningkatkan penyebaran angin. Tabung polen dari tumbuhan runjung pembuangan sperma langsung ke dalam sitoplasma di mana lebih dari satu sel telur dibuahi, biasanya satu yang berkembang.

Gnetinae

Hanya ada tiga genera yang masih ada dan sekitar 70 spesies Gnetinae. Tiga genera disebut Gnetum, Ephedra dan Welwitschia dan masing-masing sangat berbeda baik dalam struktur dan cara mereka bereproduksi. Dalam kasus Gnetophyta, tabung pollen juga melepaskan sperma langsung ke dalam sitoplasma telur.

Gentum adalah sekelompok pohon tropis dan tanaman merambat dengan daun kasar besar yang memiliki lamina yang luas dan bersih seperti pembuluh darah. gentum memiliki sekitar 30 spesies. kerucut jantan pada dasarnya adalah lapisan microsporangia dan ovula yang diaborsi sementara Strobilus betina terdiri dari susunan melingkar bakal biji. Tidak ada Arkegonium yang dibentuk pada tanaman ini.

Sekitar 35 spesies Ephera semak tropis dengan skala kecil seperti daun dan tampaknya disambung batang. Mereka terdiri dari tanaman jantan dan betina terpisah dengan kerucut muncul sebagai rangkaian bracts dan Arkegonium terbentuk dalam ovula. Mirabilis Welwitschia, satu-satunya spesies yang masih ada dari Welwitschia, ditemukan di daerah kering di barat daya Afrika dan itu adalah tanaman yang paling aneh.

Mayoritas tanaman di terpendam di dalam tanah berpasir dengan satu-satunya bagian yang terlihat seperti piringan cekung kayu besar dengan dua daun seperti sabuk. Kerucut Pria tanaman ini kecil dan ditemukan tangkai pendek sementara kerucut perempuan jelas jauh lebih besar dan tidak ada Arkegonium terbentuk dalam hal ini baik. Tanaman dalam kelompok ini adalah benar-benar mengejutkan mirip dengan tanaman berbunga jika dibandingkan dengan gymnosperma lainnya.

Artikel lainnya:


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *