Bahaya Rokok Elektrik bagi Kesehatan

Informasi tentang bahaya rokok elektronik sangat penting untuk diketahui untuk pengguna rokok elektronik. Beberapa waktu ini telah muncul berbagai masalah tentang rokok elektronik. Di banyak negara, jumlah keracunan rokok elektronik meningkat dalam waktu ini. Namun, dalam waktu ini para pengguna rokok elektronik juga meningkat. Meskipun rokok elektronik dikatakan membantu seseorang untuk berhenti merokok , tapi rupanya ini adalah cara bahaya untuk berhenti merokok. Sangat memprihatinkan karena tidak hanya orang dewasa yang menggunakan rokok elektronik, tetapi usia muda juga menggunakan rokok tanpa tembakau itu.

Rokok elektronik adalah peralatan elektronik bertenaga baterai yang dibuat seperti rokok. Rokok elektronik ini dirancang untuk membantu perokok aktif berhenti merokok. Namun, mereka yang menggunakan jenis rokok kadang-kadang disalahgunakan, kadang-kadang pengguna elektronik rokok overdosis. Akibatnya, akan berdampak buruk bagi kesehatan.

Bahaya Rokok Elektronik bagi Kesehatan

Berbagai bentuk dan ukuran rokok elektronik, ada seperti pipa dan ada juga lebih lama daripada rokok biasa. Rokok elektronik ini dihirup melalui mulut. Aliran udara yang mengalir dari mulut ketika hisap akan memicu pemanasan kecil bertenaga baterai. Tapi ternyata cairan yang ditemukan dalam rokok elektronik bisa membahayakan bagi pengguna. Dalam rokok elektronik telah ditemukan karsinogen dalam uap yang dihembuskan setelah rokok dihisap. Karsinogen adalah zat penyebab kanker seperti formaldehida dan asetaldehida. Formaldehida mengandung zat yang umum ditemukan dalam bahan bangunan. Zat-zat ini dapat meningkatkan risiko kanker 10 kali lebih tinggi daripada rokok biasa.

Bahaya rokok elektronik cukup banyak. Ada beberapa kasus keracunan yang disebabkan oleh rokok elektronik dan memiliki berbagai gejala seperti mual, muntah, pusing, sakit kepala, sakit perut, dan yang paling parah karena dapat menyebabkan kematian bagi pengguna. Namun, pengguna rokok elektronik masih terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan, banyak korban yang dirawat di rumah sakit karena keracunan akibat rokok elektronik. Hal ini dikhawatirkan karena akan berdampak pada kesehatan, terutama jika asap dari rokok yang dihirup oleh anak-anak dan wanita hamil.

Pada dasarnya, rokok biasa juga dapat menyebabkan keracunan pada anak-anak yang telah menghirup asap dari rokok. Sedangkan keracunan nikotin cair dapat disebabkan oleh menghirup, menelan dan juga dapat terjadi karena asap yang masuk di mata. Beberapa keracunan nikotin cair diketahui terjadi pada anak-anak yang belum dewasa. Anak-anak yang mengalami keracunan nikotin memerlukan perawatan segera karena dampaknya sangat berbahaya karena kematian.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *