Fungsi Pankreas pada Sistem Pencernaan

Pankreas merupakan organ penting dalam sistem pencernaan karena pankreas mensekresikan beberapa hormon yang membantu dalam pencernaan makanan, organ ini memiliki panjang sekitar 12 sampai 15 cm.

Fungsi Pankreas pada Sistem Pencernaan – Pankreas adalah organ kelenjar yang terletak di belakang perut dan berfungsi melakukan endokrin serta eksokrin. Sekresi eksokrin (getah pankreas) dilepaskan ke dalam duodenum dari usus kecil melalui saluran pankreas.

Cairan pankreas sangat penting untuk sistem pencernaan karena mengandung sejumlah katalis biologis (enzim) yang melakukan pemecahan karbohidrat, lemak, protein dan komponen lain dari chyme menjadi molekul sederhana yang mudah diserap.

Fungsi internal atau fungsi endokrin pankreas meliputi sekresi hormon penting, yaitu. somatostatin, glukagon, insulin dan polipeptida pankreas yang melakukan sejumlah fungsi penting dalam tubuh.

Fungsi Endokrin

Pulau Langerhans adalah kelompok sel yang berjumlah sekitar satu juta dan secara kolektif terlibat dalam sekresi zat hormonal yang dituangkan langsung ke dalam aliran darah dan dikirim ke berbagai organ target dalam tubuh. Jika sekresi tersebut terganggu atau tersumbat, maka fungsi pankreas akan sangat terpengaruh dan tubuh Anda tidak akan mampu melakukan sejumlah fungsi penting yang akibatnya akan menyebabkan kondisi medis yang parah. Mari kita lihat gambaran tentang hormon pankreas dengan lokasi sekresi dan fungsi terkait:

Insulin

Insulin, adalah salah satu hormon yang paling penting, Insulin diproduksi oleh sel beta di pankreas dan mengatur proses metabolisme lemak dan karbohidrat dalam tubuh terutama dengan menurunkan kadar peningkatan gula darah. Molekul gula ekstra dalam aliran darah diserap oleh sel-sel lemak, oleh otot rangka dan hati diubah menjadi senyawa penyimpanan, seperti glikogen.

Somatostatin

Somatostatin, disekresikan oleh sel-sel delta pankreas, hormon peptida diangkut ke berbagai bagian tubuh untuk melakukan penolakan dan peran regulasi dalam sistem endokrin tubuh. Beberapa fungsi penting dari Somatotropin adalah membuang Penghambat Hormon meliputi penghambatan GH (hormon pertumbuhan), TSH (thyroid stimulating hormone), hormon gastrointestinal dan penindasan hormon pankreas.

Glukagon

Glukagon, merupakan hormon peptida yang melakukan fungsi kontras dengan antagonis dari insulin untuk meningkat tingkat gula darah sedangkan yang kedua menurunkan tingkat peningkatan gula darah. Jika kadar gila dalam darah rendah, glukagon dilepaskan yang merangsang sel-sel dalam hati untuk konversi glikogen menjadi glukosa yang kemudian dituangkan ke dalam aliran darah.

Polipeptida pankreas

Pankreas polipeptida, Disingkat PP, itu adalah zat yamg mengatur diri sendiri dan disekresikan oleh sel-sel gamma dalam pankreas yang mengontrol kegiatan organ endokrin dan eksokrin. Sekresi dipicu oleh latihan, puasa atau makan makanan protein sedangkan somatostatin dan injeksi glukosa intravena menekan produksi.

Fungsi Pankreas

Fungsi Eksokrin

Dalam jenis fungsi pankreas, sekresi tidak dimanfaatkan secara internal, tetapi diangkut ke duodenum dari usus kecil melalui tabung yang disebut saluran pankreas. Getah pankreas mengandung sejumlah zat yang berharga (misalnya enzim pencernaan) yang memfasilitasi fungsi sistem pencernaan Anda, terutama rincian isi makanan, yaitu. lemak, sakarida, dan protein. Beberapa fungsi eksokrin pankreas yang paling penting dapat diringkas seperti di bawah:

Penetralan

Massa makanan dicerna sebagian (chyme) yang memasuki duodenum melalui sfingter pilorus yang sangat asam. Perlu dinetralkan dengan bantuan cairan pankreas basa untuk menyediakan media pH optimum untuk enzim dalam usus kecil untuk pencernaan makanana selanjutnya.

Pencernaan

Berbagai enzim pankreas (amilase, lipase pankreas, nucleases, tripsinogen, dan elastase, dll) secara efektif terlibat dalam rincian lebih lanjut dari makanan yang dicerna sebagian. Setelah komponen makanan yang kompleks akhirnya dipecah menjadi molekul yang lebih sederhana, mereka diserap langsung ke dalam aliran darah di dinding usus dan diangkut ke setiap sel dalam tubuh untuk ekstraksi energi dalam bentuk ATP (Adenosine Tri-Phosphate).


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *