Fungsi Sistem Pencernaan pada Manusia

Organisasi pencernaan pada manusia dan anggota canggih lainnya dari Kerajaan Animalia dilengkapi dengan struktur yang berkembang dengan baik dan fitur unik yang mampu melakukan berbagai fungsi, misalnya, pilihan makanan, penggilingan, pengunyahan, pelumasan, pencernaan lisan, sekresi enzim , perilisan asam, penyerapan dan kemasan residu untuk pembuangan limbah. Berikut ini adalah beberapa tugas umum untuk mekanisme pemecahan makanan, khususnya, di dalam tubuh manusia dengan mengacu pada organ terkait:

Seleksi Makanan

Yang pertama dan memiliki peran terpenting dalam sistem ini adalah untuk membuat pilihan makanan sehat dan dicerna dengan bantuan tiga indera, yaitu, bau, rasa, sentuhan. Sebelum Anda memasukkan sepotong makanan ke dalam mulut, Anda perlu mencium baunya, dan jika Anda merasakan bau yang tidak menyenangkan, itu harus ditolak karena mungkin makanan tersebut sudah busuk atau tercemar. Langkah berikutnya dalam rasa dengan pengecap rasa yang hadir pada lapisan atas lidah Anda, dan juga jika rasa tidak menarik bagi suasana hati Anda, makanan tersebut mungkin akan ditolak. Rasa membantu sentuhan dalam deteksi dan penghapusan setiap benda keras atau dicerna itu, karena jika tertelan, makanan tersebut mungkin akan melukai atau menggores saluran pencernaan Anda pada setiap titik dan menimbulkan kesulitan dalam mekanisme normal kerusakan makanan.

Pengunyahan / Grinding

Setelah kualitas dan kuantitas makanan yang diinginkan telah dipilih, makanan perlu dikunyah dan diubah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil, yang dilakukan dengan bantuan gigi taring, premolar dan molar. Gigi-gigi ini saling berhadapan satu sama lain dan bergerak bersama-sama untuk menghancurkan makanan.

Pembasahan dan Pelumasan

Sekresi berair dalam rongga mulut membantu untuk melembabkan dan melumasi makanan untuk dicerna, sehingga dapat menjadi lunak dan mudah saat menelan. Dengan cara ini, tidak ada benda keras atau partikel besar yang dapat menyebabkan komplikasi dalam proses penelanan makanan. sehingga, makanan menjadi basah, lembut, dan berbentuk oval, yang disebut bolus, siap untuk melewati kerongkongan oleh gerakan peristaltik perut untuk tahap pencernaan kedua.

Pencernaan Oral/Sekresi Air liur

Tahap pertama dari kerusakan mekanis dan biologis item makanan (yaitu pati dan lipid atau lemak) dimulai di rongga mulut dengan bantuan air liur yang 99,5% terdiri dari air dan 0,5% sisanya disumbang oleh sekresi enzimatik, glikoprotein, senyawa antibakteri, lendir dan elektrolit. Senyawa pati kompleks dipecah menjadi gula sederhana dengan bantuan ptyalin atau amilase saliva yang dilepaskan, oleh organ-organ kelenjar, ke dalam rongga mulut. Enzim lain, yang disebut lipase ludah sangat penting untuk bayi yang baru lahir karena pada usia dini, lipase pankreas sedang dalam proses pembangunan.

Membunuh Kuman

Berbagai kuman, seperti bakteri dan agen penyebab penyakit lainnya yang masuk melalui makanan atau minuman dapat dibunuh baik oleh grinding/air liur di rongga mulut atau dalam media asam kuat dari perut di mana tingkat optimum pH 2. Rendahnya tingkat pH melarutkan kuman hidup (bakteri) sebagai cepat dan efisien seperti halnya dengan isi bolus tercerna, sehingga menghilangkan risiko penyakit ringan, akut atau kronis yang berhubungan dengan mereka.

Netralisasi Racun

Mekanisme detoksifikasi alami ditemukan dalam berbagai organ dan sistem organ dalam tubuh, yaitu, paru-paru, ginjal, hati, kulit, sistem pencernaan, dan sebagainya. Ada kemungkinan bahwa air yang kita minum dan makanan yang kita makan akan mengandung racun atau zat berbahaya lainnya yang dapat dengan mudah menimbulkan luka pada sel-sel sensitif dan jaringan tubuh. Jadi netralisasi tepat waktu atau penghapusan menjadi sangat diperlukan untuk menghindari rusak di bagian manapun dari tubuh.

Transportasi Makanan Cair / Padat / Semi-padat

Saluran sistem pencernaan menyerupai struktur tubular berongga dikelilingi oleh organisasi otot multi-dimensi. Pengaturan melingkar dan longitudinal otot melakukan kontraksi terkoordinasi dan relaksasi, sehingga menciptakan gerakan yang melemparkan seperti gelombang, yang disebut peristalsis, untuk memudahkan transportasi dan gastrointestinal satu arah.

Peran Sekresi Lambung

Sekresi dari getah lambung diatur oleh mekanisme syaraf dan hormonal. Impuls parasimpatis yang terdapat pada medulla dihantarkan melalui syaraf vagus dan merangsang gastric glands untuk mensekresikan pepsinogen, asam klorida, mukus, dan hormon gastrin.

Peran Sekresi pankreas

Getah pankreas disekresikan oleh organ kelenjar mengandung enzim pencernaan yang melaksanakan rincian lebih lanjut dari sebagian makanan yang dicerna atau chyme, yang berasal dari lambung dan masuk ke usus kecil melalui sfingter pilorus. Semua komponen organik utama chyme, yaitu, protein, lipid dan karbohidrat, yang ditindaklanjuti oleh katalis biologis hadir dalam cairan pankreas. Peran lain dari sekresi ini adalah untuk memfasilitasi penyerapan senyawa makanan halus yang dicerna melewati usus kecil.

Peran Getah Empedu

Sekresi empedu disintesis oleh hati, yang merupakan kelenjar penting dalam sistem pencernaan, dan kemudian dipindahkan ke kantong empedu (organ aksesori untuk konsentrasi dan penyimpanan), yang kemudian melepaskan mereka ke dalam usus kecil pada saat dibutuhkan. Menjadi surfaktan, empedu banyak membantu dalam emulsifikasi bahan lemak makanan, sehingga luas permukaan mereka dapat ditingkatkan untuk lipase pankreas dan enzim lain untuk bertindak atas mereka. Dalam komposisi, empedu terdiri dari sekitar 85% air, dan bagian sisanya disumbangkan oleh komponen lain, yaitu, garam anorganik, garam empedu, lemak, pigmen dan lendir. Selain sebagai emulsifier, fungsi utama lain dari getah hati termasuk penyerapan akhir makanan yang dicerna dan zat yang larut dalam lemak lainnya, seperti vitamin (A, K, E & D). Cairan hati sangat diperlukan untuk mencerna lemak karena enzim pencerna lemak dapat bekerja hanya dalam lingkungan alkalin yang dicapai karena sifat alkali getah empedu, jika tidak, chyme yang berasal dari lambung bersifat asam di alam. Selain itu, beberapa garam empedu juga bertindak sebagai pembunuh kuman dan menghilangkan bakteri atau mikroba lain yang masuk melalui makanan ke dalam duodenum dari usus kecil.

Penyerapan Nutrisi

Sistem pencernaan memainkan peran yang sangat penting dalam penyerapan partikel halus yang dicerna dari makanan, garam, mineral, vitamin atau nutrisi penting lainnya ke dalam aliran darah. Setelah chyme selesai dipecah menjadi partikel sederhana, proses pengambilannya dimulai, dan sekitar sembilan puluh lima persen (95%) dari penyerapan terjadi di usus kecil. Namun, air, mineral dan vitamin yang disintesis oleh bakteri dalam usus besar (vitamin K & B7) diserap di dinding usus ke dalam sistem peredaran darah.

Ekskresi

Zat organik atau anorganik hadir dalam usus besar, yang dicerna dan diekskresikan dari tubuh melalui ujung posterior saluran pencernaan, yang disebut anus.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *