Kegunaan Asam Karboksilat

Kegunaan Asam Karboksilat – Sebuah gugus karboksil (COOH) adalah kelompok fungsional yang terdiri dari gugus karbonil (C = O) dengan gugus hidroksil (OH) terikat pada atom karbon yang sama. Kelompok karboksil memiliki rumus -C (= O) OH, biasanya ditulis sebagai -COOH atau CO2H. Asam karboksilat kelas molekul yang ditandai dengan adanya satu gugus karboksil. Sebagai donor proton, asam karboksilat ditandai sebagai asam Brønsted-Lowry. Asam dengan dua atau lebih kelompok karboksilat disebut dikarboksilat, trikarboksilat, dll Garam dan ester asam karboksilat disebut karboksilat. Ion karboksilat adalah resonansi-stabil. Stabilitas meningkat ini menyebabkan peningkatan keasaman dibandingkan dengan alkohol

asam karboksilat

Sifat fisik Asam karboksilat

Asam karboksilat bertindak sebagai akseptor ikatan hidrogen, karena gugus karbonil, dan donor ikatan hidrogen, karena gugus hidroksil. Akibatnya, mereka sering berpartisipasi dalam ikatan hidrogen. Asam karboksilat biasanya ada pasangan dimer media nonpolar karena kecenderungan mereka untuk “mengikat.” Kecenderungan untuk ikatan hidrogen memberikan stabilitas yang meningkat serta titik didih relatif lebih tinggi terhadap asam dalam larutan berair. Asam karboksilat adalah molekul polar; mereka cenderung larut dalam air, tetapi sebagai rantai alkil akan lebih lama, kelarutannya menurun karena peningkatan sifat hidrofobik rantai karbon. Asam karboksilat ditandai sebagai asam lemah, yang berarti bahwa mereka tidak sepenuhnya memisahkan untuk menghasilkan H+ kation dalam larutan netral.

asam karboksilat

Asam karboksilat dapat menunjukkan ikatan hidrogen dengan diri mereka sendiri, menyebabkan peningkatan stabilisasi senyawa dan meningkatkan titik didihnya.

Kegunaan dan Reaktivitas Asam karboksilat

Asam karboksilat banyak digunakan dalam produksi polimer, obat-obatan, pelarut, dan zat aditif pada makanan. Dengan demikian, mereka sering diproduksi oleh industri dalam skala besar. Asam karboksilat umumnya dihasilkan dari oksidasi aldehida dan hidrokarbon, dan basis katalis dehidrogenasi alkohol. Mereka dapat diproduksi di laboratorium untuk reaksi skala kecil melalui oksidasi alkohol primer atau aldehida, pembelahan oksidatif olefin, dan melalui hidrolisis nitril, ester, atau amida.

Asam karboksilat yang banyak digunakan sebagai prekursor untuk menghasilkan senyawa lain. Setelah paparan dasar, asam karboksilat terdeprotonasi dan membentuk garam karboksilat. Mereka juga bereaksi dengan alkohol menghasilkan ester dan dapat mengalami reaksi reduksi dengan hidrogenasi atau penggunaan zat pereduksi. Ada juga berbagai reaksi khusus dimana asam karboksilat berpartisipasi dalam pembentukan amina, aldehida, dan keton.

Kegunaan Asam Karboksilat

Beberapa kegunaan penting dari Asam karboksilat adalah:

  • Asam karboksilat banyak digunakan dalam industri makanan, minuman dingin, dll. Sebagai contoh, asam asetat digunakan sebagai cuka. Garam natrium dari beberapa asam organik yang digunakan sebagai pengawet makanan.
  • Asam asetat digunakan sebagai koagulan dalam pembuatan karet.
  • Asam organik digunakan untuk pembuatan berbagai obat-obatan seperti aspirin, Fenasetin dll.
  • Asam karboksilat digunakan dalam pembuatan sabun. Sabun adalah garam-garam natrium kalium dari asam lemak yang lebih tinggi seperti asam stearat.
  • Asam asetat juga digunakan dalam pembuatan berbagai barang pewarna, parfum dan krayon.

Ringkasan

  • Asam karboksilat yang digunakan sebagai prekursor untuk membentuk senyawa lain seperti ester, aldehida, dan keton.
  • Asam karboksilat dapat menunjukkan ikatan hidrogen dengan diri mereka sendiri, terutama dalam pelarut nonpolar; ini menyebabkan peningkatan stabilisasi senyawa dan meningkatkan titik didihnya.
  • Karena mereka mengandung hidroksil dan gugus karbonil, asam karboksilat berpartisipasi dalam ikatan hidrogen baik sebagai akseptor hidrogen dan donor hidrogen.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *