Pengertian Kromatin dan Fungsinya

Kromatin adalah kompleks DNA dan protein yang membentuk kromosom dalam inti sel-sel eukariotik. DNA inti tidak muncul dalam helai linear bebas; kromatin sangat kental dan melilit protein inti untuk muat di dalam nukleus.

Kromatin ada dalam dua bentuk. Salah satu bentuk, disebut Eukromatin, kurang kental dan dapat ditranskrip. Bentuk kedua, yang disebut heterokromatin, sangat kental dan biasanya tidak dapat ditranskripsi.

Di bawah mikroskop dalam bentuk diperpanjang, kromatin tampak seperti manik-manik pada tali. Manik-manik yang disebut nukleosom. Setiap nukleosom terdiri dari DNA yang melilit delapan protein yang disebut histon.

Pengertian Kromatin

Nukleosom kemudian dibungkus ke dalam spiral berukuran 30 nm yang disebut solenoid, di mana protein histon tambahan mendukung struktur kromatin. Selama pembelahan sel, struktur kromatin dan kromosom dapat terlihat di bawah mikroskop cahaya, dan mereka berubah dalam bentuk seperti DNA yang telah diduplikasi dan dipisahkan menjadi dua sel.

Fungsi Kromatin

Kromatin memiliki beberapa fungsi, yang utama adalah untuk menyingkat enam kaki dari DNA di setiap sel bawah untuk muat di dalam nukleus. Kromatin ini juga bertanggung jawab untuk membantu RNA, membantu mencegah DNA dari kerusakan saat sedang dipadatkan dalam nukleus, dan membantu dalam ekspresi gen.

Ada dua tipe dasar kromatin, yaitu: eukromatin dan heterokromatin. eukromatin terlibat dalam transkripsi RNA, yang membantu menghasilkan protein untuk produksi energi. Kromatin ini lebih tersebar dibandingkan jenis lainnya. Heterokromatin memegang gen yang diam, atau tidak diungkapkan selama ekspresi gen. DNA yang berada di heterokromatin disebut sebagai genetik tidak aktif.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *