Ciri-ciri Sistem Kapitalisme

Ciri-ciri Sistem Kapitalisme – Kapitalisme adalah sistem ekonomi, sosial dan politik dimana swasta mengontrol perdagangan dan bisnis suatu negara. Pemerintah memiliki sedikit atau tidak ada kontrol atas pasar. Amerika Serikat adalah negara kapitalis, tetapi ada beberapa peraturan pasar oleh pemerintah yang membantu menjaga keseimbangan dan keadilan. Kapitalisme mengutamakan hak-hak individu, kepemilikan pribadi dan usaha bebas.

Perusahaan Bebas

Negara-negara kapitalis mendorong perusahaan bebas, yaitu sistem ekonomi yang mempromosikan kemakmuran dengan memungkinkan perorangan dan bisnis untuk bersaing dalam keuntungan, menurut Center for Free Enterprise di Florida dan Southern College di Lakeland. Sistem ini beroperasi pada prinsip survival of the fittest, dimana perusahaan yang menawarkan produk dan layanan terbaik dengan harga terendah (dengan tetap menjaga tingkat profitabilitas yang tinggi) biasanya bertahan. Tujuannya adalah untuk memaksimalkan keuntungan dan meminimalkan biaya, mempromosikan kompetisi yang kuat antara perusahaan karena mereka memenuhi tuntutan konsumen.

Hak Kekayaan

ciri kapitalisme

Kepemilikan tanah dan hak kepemilikan (dua hak-hak individu) memungkinkan perusahaan swasta untuk beroperasi bebas tanpa penyewaan lahan atau hak dari pemerintah. Pemerintah tidak memiliki wewenang untuk menguasai atau mengelola operasi bisnis, kecuali perusahaan terlibat dalam kegiatan ilegal. Di Amerika Serikat, undang-undang pajak mengharuskan pemilik bisnis untuk membayar pajak pada real estate mereka, peralatan, persediaan dan laba setelah dikurangi berbagai biaya operasional dan depresiasi nilai, alat tahan lama dan peralatan.

Keterlibatan Pemerintah minimal

Pemerintah telah terbatas, keterlibatan minimal di pasar. Sosiolog, ekonom dan politisi sering menggunakan istilah Perancis “laissez-faire”, yang diterjemahkan “meninggalkan hal-hal untuk mengambil kursus mereka sendiri,” untuk menggambarkan tidak ada campur tangan pemerintah dalam usaha swasta, menurut Georgia State University. Pendukung kapitalisme percaya pada perpajakan yang terbatas, hak pemilik bisnis untuk menetapkan upah dan kebijakan minimal tenaga kerja diatur oleh pemerintah, selain yang dirancang untuk memastikan keselamatan karyawan dan melindungi terhadap praktek-praktek perekrutan yang tidak adil.

Motif Keuntungan

Motif utama di balik kapitalisme adalah keuntungan. Perusahaan swasta memiliki kepentingan terbaik mereka sendiri dalam pikiran, dan menghasilkan uang adalah di bagian atas daftar. Karena, uang adalah tujuan kepentingan pribadi, kapitalis menyadari bahwa beberapa perusahaan tidak akan bertahan hidup di dunia bisnis yang kompetitif. Mereka memahami bahwa ada dampak negatif – buyout dan kebangkrutan – menunjukkan Business Insider. Namun, dampak negatif ini sering memberikan pemilik waktu untuk membenahi dan restrukturisasi atau membuat uang ketika mereka menjual keluar.

Kemajuan teknologi

Kapitalis mendukung kemajuan teknologi karena meningkatkan produktivitas, mendorong modernisasi dan mengarah ke peningkatan pendapatan, menurut “Tantangan Kapitalisme Global” oleh Robert Gilpin. Mereka juga memahami bahwa ada sakit tumbuh terkait dengan kemajuan, seperti biaya awal implementasi, kurva pembelajaran, tuntutan pelatihan meningkat dan kebutuhan akan pekerja yang lebih terampil dan berpendidikan.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *