Pengertian Androgen

Androgen adalah salah satu zat yang mempengaruhi perkembangan dan pemeliharaan sistem reproduksi pria pada vertebrata.

Sebagai contoh, mereka mempengaruhi pendalaman suara dan pertumbuhan rambut wajah pada manusia dan perkembangan pada jengger dan pial pada ayam. (Perhatikan bahwa wanita juga mengandalkan testosteron, meskipun dalam jumlah yang lebih kecil, untuk mempertahankan libido, kepadatan tulang, dan massa otot sepanjang hidup mereka.)

Androgen adalah hormon steroid biasanya. Sebuah steroid adalah salah satu dari kelompok, senyawa organik alami atau sintetis, yang larut dalam lemak milik kelas lipid dan ditandai dengan inti molekul empat cincin menyatu dengan total 17 atom karbon: Tiga cincin enam karbon dan satu cincin lima karbon menyatu bersama-sama. Jenis steroid ditentukan oleh konfigurasi tiga dimensi dan jenis rantai samping tambahan dan cincin.

Testosteron

Testosteron, androgen yang paling terkenal

Hormon steroid adalah steroid yang berfungsi sebagai hormon. Hormon adalah pembawa pesan kimiawi yang disekresikan oleh sel-sel (termasuk jaringan dan organ) di salah satu bagian dari organisme multiseluler untuk berjalan ke dan mengkoordinasikan kegiatan sel yang berbeda.

Ada berbagai bahan kimia besar yang digunakan untuk jenis komunikasi sel ke sel, termasuk peptida (rantai asam amino) dan steroid. Androgen adalah bagian dari hormon seks yang juga mencakup estrogen dan progestogen.

Hormon steroid alami umumnya disintesis dari kolesterol dalam gonad dan kelenjar adrenal. Pada mamalia, termasuk manusia, testosteron terutama disintesis dalam testis laki-laki, namun sejumlah kecil juga disekresi oleh indung telur perempuan, plasenta, dan kelenjar adrenal dari kedua jenis kelamin.

Karena steroid ini larut lemak, mereka dapat menyebar cukup bebas dari darah melalui membran sel dan masuk ke sitoplasma sel target. Dalam sitoplasma, steroid mungkin atau mungkin tidak menjalani perubahan dimediasi enzim seperti reduksi, hidroksilasi, atau aromatisasi.

Dalam sitoplasma, steroid berikatan dengan reseptor spesifik, sebuah metalloprotein besar. Setelah steroid mengikat, berbagai jenis reseptor steroid berdimerisasi: Dua subunit reseptor bergabung bersama untuk membentuk satu unit DNA-binding fungsional yang bisa masuk ke inti sel. Setelah di inti, ligan kompleks steroid-reseptor mengikat urutan DNA spesifik dan menginduksi transkripsi gen target.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *