Pengertian DNA dan RNA

Oleh :

Pengertian DNA dan RNA – DNA dan RNA adalah asam nukleat, yang juga dianggap polimer. Deoxyribonucleic acid digunakan untuk membuat asam ribonukleat yang pada gilirannya, berisi urutan utama asam amino yang dibutuhkan untuk membuat protein

DNA dan RNA ditemukan di berbagai bagian sel dan memiliki fungsi yang berbeda, mereka selalu ditemukan bersama-sama karena bagaimana mereka berfungsi. Tanpa DNA, tidak akan ada RNA untuk membantu dalam produksi protein.

DNA ini terletak di dalam inti sel sementara RNA ditemukan dalam sitoplasma meskipun disintesis di dalam nukleus. Kedua komponen sel tersebut mengkodekan informasi genetik, tapi dari keduanya, hanya RNA yang mengkatalisis reaksi biologis.DNA dan RNA

Secara struktural, kedua polimer ini makna bercabang adalah salah satu garis panjang bahan penyusun genetik. Jika salah satu dari polimer tersebut gagal atau menghilang maka kehidupan akan lenyap. Tanpa kedua elemen ini tidak akan ada protein dibuat, yang diperlukan bagi kehidupan untuk eksis dan untuk menghasilkan energi.

Kedua DNA dan RNA ditemukan di semua sel hidup, tidak peduli apa jenis atau kerajaan mereka berada. Molekul-molekul ini dianggap sangat besar dibandingkan dengan molekul lain yang dapat ditemukan dalam organisme hidup.

Pengertian DNA

Asam deoksiribonukleat, atau DNA, seperti protein, adalah makromolekul linear yang ditemukan di semua sel hidup. DNA tersusun dari 4 jenis bahan yang berbeda, yang disebut nukleotida. Nukleotida terdiri dari basa, baik menjadi gugus purin atau pirimidin, dan 2′-deoxyribosyl-tri-fosfat. Empat jenis basa menyusun urutan DNA adalah: adenin, guanin (gugus Purin), timin, dan sitosin (gugus pirimidin).

struktur DNA

Gula adalah 2′-deoksi ribosa yang terfosforilasi pada kelompok 5 ‘hidroksil nya. nukleotida bebas mengandung satu, dua atau tiga fosfat yang mewakili mono-, di-, atau bentuk trifosfat dari nukleotida, yang terakhir dikenal sebagai dATP, dGTP, dTTP, dan dCTP.

Nukleotida kovalen dalam DNA memiliki 5′-fosfat dan menjadi 3′-hidroksil dari nukleotida berikutnya. Polimer linear disintesis dari 5′ menjadi 3′ (3’-OH nucleophilically menyerang Pa dari nukleotida) dan tulang punggung deoksiribosa fosfat adalah polyanion pada pH fisiologis, yaitu, ia membawa beberapa muatan negatif karena pKa nilai obligasi fosfodiester dekat dengan 1.

Pengertian RNA

RNA sangat mirip dengan DNA di yang terbuat dari 4 bahan yang berbeda, ribonukleotida. Basa pada gugus pirimidin yaitu timin dimodifikasi sehingga menghasilkan gugus metil dan urasil yang dihasilkan pada pasangan basa. ribosa datang dalam bentuk sepenuhnya hydroxylated nya. Bersama-sama, kehadiran urasil di tempat timin, dan 2′-OH di ribosa yang merupakan perbedaan kimia antara RNA dan DNA. RNA terdiri dari empat basa: adenin, guanin (gugus Purin), urasil, dan sitosin (gugus pirimidin).

struktur RNA

RNA tidak membentuk struktur heliks ganda analog. RNA, membentuk pasangan basa dengan DNA yang menghasilkan heliks ganda heteromerik terdiri dari satu DNA dan RNA untai satu. aniling dari strand RNA untuk untai DNA komplementer disebut hibridisasi dan memainkan peran penting dalam transkripsi dan translasi urutan genetik ke urutan protein. RNA tidak, berbeda dengan DNA, membentuk struktur ganda untai pendek pada dirinya sendiri, sehingga membentuk apa yang disebut struktur batang dan lingkaran.


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *