Pengertian Virus dalam biologi

Oleh :

Pengertian Virus dalam biologi – Virus dapat menginfeksi berbagai organisme hidup, termasuk bakteri, tumbuhan, dan hewan.

Virus adalah agen menular yang hanya bisa mereplikasi dalam organisme inang. Virus sangat kecil sehingga diperlukan mikroskop untuk memvisualisasikan mereka, dan mereka memiliki struktur yang sangat sederhana. Ketika partikel virus independen dari inangnya, terdiri dari genom virus, atau materi genetik, yang terkandung dalam kulit protein yang disebut kapsid.

Pengertian Virus

Dalam beberapa virus, kulit protein tertutup dalam membran disebut amplop. Genom virus sangat beragam, karena mereka dapat DNA atau RNA, dengan untai tunggal atau ganda, linear atau melingkar, dan panjangnya bervariasi dan dalam jumlah molekul DNA atau RNA.

Struktur dan anatomi Virus

Untuk mengetahui struktur virus secara umum kita gunakan bakteriofage (virus T), strukturnya terdiri dari:

Kepala

Kepala virus berisi DNA dan bagian luarnya diselubungi kapsid. Satu unit protein yang menyusun kapsid disebut kapsomer.

Kapsid

Kapsid adalah selubung yang berupa protein. Kapsid terdiri atas kapsomer. Kapsid juga dapat terdiri atas protein monomer yang yang terdiri dari rantai polipeptida. Fungsi kapsid untuk memberi bentuk virus sekaligus sebagai pelindung virus dari kondisi lingkungan yang merugikan virus.

Isi tubuh

Bagian isi tersusun atas asam inti, yakni DNA saja atau RNA saja. Bagian isi disebut sebagai virion. DNA atau RNA merupakan materi genetik yang berisi kode-kode pembawa sifat virus. Berdasarkan isi yang dikandungnya, virus dapat dibedakan menjadi virus DNA (virus T, virus cacar) dan virus RNA (virus influenza, HIV, H5N1). Selain itu di dalam isi virus terdapat beberapa enzim.

Ekor

Ekor virus merupakan alat untuk menempel pada inangnya. Ekor virus terdiri atas tubus bersumbat yang dilengkapi benang atau serabut. Virus yang menginfeksi sel eukariotik tidak mempunyai ekor.

Virus terkecil berdiameter hanya 20 nm (lebih kecil daripada ribosom), sedangkan virus terbesar sekalipun sukar dilihat dengan mikroskop cahaya.

Proses replikasi virus dimulai ketika virus menginfeksi inangnya dengan menempel ke sel inang dan menembus dinding sel atau membran. Genom virus yang tidak dilapisi dari protein dan disuntikkan ke dalam sel inang. Kemudian genom virus membajak mesin sel inang, memaksanya untuk meniru genom virus dan menghasilkan protein virus untuk membuat kapsid baru.

Selanjutnya, partikel virus yang dirakit menjadi virus baru. Virus baru meledak keluar dari sel inang selama proses yang disebut lisis, yang membunuh sel inang. Beberapa virus mengambil sebagian dari membran inang selama proses lisis untuk membentuk sebuah amplop di sekitar kapsid.

Setelah replikasi virus, virus baru dapat menginfeksi host baru. Beberapa virus yang menyebabkan penyakit pada manusia, seperti influenza, cacar air, AIDS, flu biasa, dan rabies. Cara utama untuk mencegah infeksi virus adalah vaksinasi, yang mengelola vaksin yang terbuat dari partikel virus tidak aktif untuk individu tidak terpengaruh, dalam rangka meningkatkan kekebalan individu untuk penyakit.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *