Bagian-bagian Ginjal dan Fungsinya

Bagian-bagian Ginjal dan FungsinyaGinjal terletak di bawah tulang rusuk Anda. Darah masuk melalui arteri renal dan keluar melalui vena ginjal. Ginjal memproduksi urine yang dibawa ke kandung kemih sepanjang ureter. Urine disimpan di dalam kandung kemih sampai Anda buang air kecil. Otot-otot sfingter rileks dan membiarkan urin keluar dari tubuh melalui uretra. gambar di bawah ini menunjukkan struktur ginjal dan posisi mereka dalam tubuh Anda.

bagian-bagian ginjal

Bagian-bagian Ginjal dan Fungsinya

Deskripsi singkat dari bagian-bagian dari ginjal beserta fungsinya:

Hilus

Hilus ginjal adalah lekukan dekat ke pusat cekung ginjal. Ini adalah area ginjal sampai ureter yang meninggalkan ginjal dan struktur lain termasuk pembuluh darah, pembuluh limfatik, dan saraf yang memasuki/meninggalkan ginjal.

kapsul

Kapsul ginjal memiliki tekstur halus, transparan, yang dikelilingi membran fibrosa, membungkus, dan melindungi ginjal. Setiap ginjal memiliki kapsul ginjal (lapisan luar), yang membantu untuk mempertahankan bentuk ginjal serta melindunginya dari kerusakan.

Kapsul ginjal itu sendiri dikelilingi oleh jaringan lemak yang juga membantu melindungi ginjal dari kerusakan karena tekanan atau gerakan tiba-tiba.

Korteks ginjal

Korteks ginjal adalah bagian terluar dari ginjal dan memiliki warna kemerahan. Korteks ini memiliki tekstur halus dan merupakan lokasi Kapsul Bowman dan glomeruli, selain itu tubulus proksimal dan distal serta terkait dengan persediaan darah (struktur ini adalah bagian dari nefron ginjal) juga terletak pada korteks

Medula ginjal

Medula ginjal bagian dalam ginjal. “Medulla” berarti “bagian dalam”. Daerah ini adalah daerah lurik (bergaris) berwarna merah-coklat.

Piramida ginjal

Ada sekitar 5-18 struktur segitiga lurik disebut ” Piramida Ginjal ” di dalam medula ginjal setiap ginjal. Munculnya tanda khusus disebabkan banyak tubulus lurus dan pembuluh darah di dalam piramida ginjal.

Pelvis ginjal

Pelvis ginjal merupakan cekungan berbentuk corong (rongga) yang menerima urin yang dialirkan dari nefron ginjal melalui saluran mengumpulkan dan kemudian (lebih besar) saluran papiler.

Arteri Ginjal:

Arteri ginjal memberikan darah beroksigen ke ginjal. Arteri utama ini terbagi menjadi banyak cabang yang lebih kecil karena memasuki ginjal melalui hilus ginjal. Arteri ini dibagi menjadi pembuluh yang lebih kecil seperti arteri segmental, arteri interlobar, arteri arkuata dan arteri interlobular. Ini akhirnya terpisah menjadi arteriol aferen, salah satunya melayani setiap nefron dalam ginjal.

Vena Renalis

Vena renalis menerima darah terdeoksigenasi dari vena peritubular dalam ginjal. Ini menggabungkan interlobular, arkuata, interlobar dan vena segmental, yang pada gilirannya, memberikan darah terdeoksigenasi melalui vena ginjal, yang dikembalikan ke sistem peredaran darah sistemik.

Arteri Interlobular

Arteri interlobular memberikan darah beroksigen pada tekanan tinggi ke kapiler glomerulus.

Vena Interlobular

Vena interlobular menerima darah terdeoksigenasi (pada tekanan rendah) yang mengalir dari filtrasi glomerulus dan dari Loops of Henle.

Nefron

Nefron ginjal adalah unit fungsional ginjal. Ini adalah organ yang benar-benar melakukan fungsi utama ginjal. Ada sekitar satu juta nefron dalam setiap ginjal.

Saluran pengumpul

Saluran pengumpul adalah bagian dari nefron ginjal. Tubulus berbelit-belit Distal banyak nefron kosong ke dalam mengumpulkan saluran tunggal. Banyak saluran pengumpul seperti bersatu untuk mengalirkan urin dari ginjal ke saluran papiler, kemudian ke kelopak kecil, selanjutnya ke kelopak besar (di pusat ginjal), dan akhirnya ke dalam ureter dimana urin meninggalkan ginjal dan menuju ke kandung kemih.

Ureter:

Ureter adalah struktur di mana urin disampaikan dari ginjal ke kandung kemih.

 


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *