Fungsi dan Pengaruh Hormon pada Wanita

Fungsi dan Pengaruh Hormon pada WanitaDefinisi sebenarnya dari hormon adalah “komunikator kimia atau konektor” yang membawa pesan ke dan dari semua organ dalam tubuh. Jenis komunikasi antar-organ membantu tubuh untuk tetap seimbang dan berfungsi optimal. Hormon bertindak seperti sebuah kunci yang cocok dengan kunci tertentu atau situs reseptor pada setiap organ. Misalnya, tiroid mengeluarkan tiroksin dan trodothryonine; kelenjar adrenal mensekresi norepinefrin, epinefrin, kortisol, aldosteron dan DHEA; sementara pankreas dikaitkan dengan glucagons dan insulin.Pengaruh Hormon pada Wanita

Kelompok yang paling penting dari hormon bagi wanita ditemukan dalam ovarium, yang mengeluarkan estrogen, progesteron dan testosteron. Ini adalah perubahan halus dalam estrogen dan progesteron yang mencirikan siklus menstruasi bulanan wanita dan berhubungan dengan pengalaman PMS. Selama paruh pertama siklus menstruasi ada peningkatan estrogen, yang berhubungan dengan keadaan kesejahteraan ditandai dengan tingkat optimal energi, tidur normal, mood ditinggikan, kejelasan berpikir, memori yang tajam dan kemampuan untuk berkonsentrasi. Estrogen telah sering digambarkan sebagai salah satu anti-depresan alami terbaik.

Sebenarnya, tubuh perempuan menghasilkan tiga jenis estrogen: estron (E1), yang dibuat dalam jaringan ovarium, hati dan lemak; 17-Beta Estradiol (E2), yang merupakan estrogen pramenopause dibuat dalam ovarium dan E3, yang diproduksi oleh plasenta selama kehamilan. Salah satu alasan bahwa wanita premenopause cenderung memperoleh tambahan lima sampai £ 10 karena mereka lebih dekat dengan menopause adalah bahwa tubuh sedang mencoba untuk memproduksi dan menyimpan estrogen dari sel-sel lemak dalam mengantisipasi kekurangan estrogen dari ovarium. Meskipun ini bukan alasan yang baik untuk pergi keluar dan mendapatkan berat badan, itu adalah pembenaran untuk tidak mendapatkan terlalu khawatir tentang sel-sel lemak ekstra pada tubuh kita seperti yang kita berbaris menuju menopause!

Ini adalah bagian akhir dari siklus menstruasi yang berkaitan dengan gangguan fisik dan emosional bagi 40% perempuan. Premenstrual Syndrome mood (PMS) terkait dengan gangguan di tingkat kadar progesteron dalam tubuh. Karena setiap hormon berurutan dipicu oleh tingkat hormon sebelumnya, kegagalan atau cacat dalam sistem dapat mengatur panggung untuk pengembangan PMS. Ketika sesuatu dalam kehidupan seorang wanita (yaitu kehamilan, trauma atau kontrasepsi oral) mengganggu hipofisis-ovarium umpan balik, hal itu menyebabkan pasokan alami progesteron menurun.

Progesteron rendah menyebabkan gangguan dalam pasokan bahan bakar glukosa ke otak. Otak adalah organ yang paling menuntut bahan bakar dalam tubuh. Penurunan “bahan bakar otak” memberikan kontribusi terhadap / gejala emosional yang paling umum psikologis PMS, yaitu marah, depresi, ketegangan, kecemasan, kebingungan, kelelahan, penyimpangan dan kehilangan memori, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi dan penurunan toleransi stres. Hal ini jelas bahwa hormon estrogen dan progesteron memiliki efek yang kuat pada reseptor serotonin, norepinefrin, dopamin dan endorphine, yang terlibat dalam regulasi suasana hati. Oleh karena itu, setiap gangguan kecil keseimbangan hormon ini dapat berkontribusi untuk gejala-gejala psikologis.

Salah satu saran dari peneliti di bidang PMS adalah dengan memperhatikan diet pramenstruasi seseorang, selain untuk menjaga jadwal latihan dan menyenangkan diri perilaku biasa. Secara khusus, sangat penting untuk menjaga kadar gula darah yang seimbang, yang mungkin memerlukan makan yang lebih kecil, lebih sering makan sepanjang hari yang tinggi serat dan protein dan rendah karbohidrat sederhana dan gula. Salah satu kesalahan yang membuat banyak wanita adalah untuk melewatkan makan dan makan junk food selama ini bulan. Hal ini semakin mempersulit kadar gula darah dalam tubuh, yang memberikan kontribusi untuk gejala emosional yang diuraikan di atas.

Dengan memahami hubungan rumit antara perilaku kita dan hormon yang mengalir dalam tubuh kita, kita dapat lebih memaksimalkan pengalaman bulanan kami dan menghindari frustrasi dan marah. Meskipun kita tidak dapat mempengaruhi tingkat keseluruhan hormon dalam tubuh kita, kita dapat memastikan bahwa kita menciptakan lingkungan yang sehat di mana mereka dapat melakukan perjalanan dan berkomunikasi.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *