Pengendalian Respon kekebalan dan Autoimunitas

Pengendalian Respon kekebalan dan Autoimunitas – Selain mekanisme aktivasi, sistem kekebalan tubuh ini dilengkapi dengan mekanisme untuk menekan serta menghentikan respon imun. Berakhirnya tanggapan hanya dapat dikaitkan dengan inaktivasi limfosit karena mengesampingkan semua antigen, menyebabkan apoptosis. Namun, seperti yang telah dijelaskan di atas, beberapa limfosit diketahui tetap hidup sebagai “sel memori,” yang menunjukkan respon terhadap antigen tertentu. Fakta bahwa memori kekebalan dipertahankan selama hampir seumur hidup menyiratkan bahwa sel memori memiliki masa hidup yang sangat panjang.

Respon kekebalan dan Autoimunitas

Cacat dalam sistem untuk mengontrol dan mengakhiri respon imun yang dianggap sebagai penyebab gangguan autoimun dan alergi. Ada titik kontrol yang hampir tak terhitung seperti ini dalam setiap langkah respon imun; salah satu dari mereka bisa menjadi penyebab gangguan atau target pengobatan. Misalnya, seperti yang disebutkan di atas, sitokin adalah molekul sinyal bahaya yang dipancarkan dari sel-sel yang mengenali antigen dalam tahap pertama dari respon imun, TNF-α yang merupakan salah satu sitokin terkuat dilepaskan dari makrofag di awal. Antibodi yang mengikat TNF-α untuk netralisasi yang punya pengaruh kuat sebagai obat untuk rheumatoid arthritis.

Sementara itu, antara reseptor dan antibodi yang dapat mengenali antigen pada permukaan limfosit, bisanya ada antibodi dengan kapasitas untuk mengenali autoantigen. Mekanisme untuk membasmi atau menonaktifkan limfosit autoantigenik tersebut intrinsik ke sumsum tulang dan timus, di mana terjadi diferensiasi limfosit bersama dengan rekombinasi gen (mereka juga disebut sebagai organ imun primer). Secara garis besar, mereka menyaring keluar sel autoantigenik satu per satu dari semua sel dan membuat mereka mengalami apoptosis. Di sisi lain, organ-organ ini perlu mempersiapkan setiap protein yang diproduksi sendiri dalam tubuh. Sel epitel timus di timus setidaknya muncul untuk mengekspresikan protein khusus yang biasanya hanya diproduksi dalam jaringan tertentu dalam tubuh, misalnya, insulin yang diproduksi hanya dalam pankreas dan keratin hanya ditemukan di kulit. Kelainan pada gen protein yang bertanggung jawab untuk kontrol transkripsi seperti diketahui berkontribusi terhadap terjadinya reaksi autoimun terhadap beberapa organ.

Tidak seperti gangguan autoimun dengan latar belakang genetik relatif jarang, ada banyak pemicu patogen meskipun latar belakang genetik mempengaruhi kerentanan terhadap banyak gangguan autoimun. Dalam konteks ini, Guillain-Barré syndrom, yang menyebabkan kelumpuhan ekstremitas karena respon autoimun terhadap saraf motorik perifer, menarik. Beberapa pasien sindrom Guillain-Barré yang diketahui terinfeksi dengan bakteri yang dikenal sebagai Campylobacter yang menyebabkan diare intens sebelum mengembangkan gejala. Permukaan bakteri ini penuh dengan zat dengan struktur kimia yang sangat mirip dengan yang diekspresikan pada permukaan sel-sel saraf motorik. Hal ini mendalilkan bahwa antibodi yang dihasilkan sebagai respon terhadap Campylobacter merusak sel-sel saraf motorik, sehingga menyebabkan kelumpuhan otot-otot. Hal ini menggambarkan betapa sulitnya untuk sistem kekebalan tubuh, sebagai tugas, untuk mengecualikan parasit menular dengan membedakan dirinya dari bukan dirinya berdasarkan perbedaan halus.

Artikel Lainnya

Pengertian Hormon | idPengertian.com

15 Feb 2015 Hormon adalah sebuah zat yang diproduksi dalam jumlah kecil di salah satu bagian dari suatu organisme dan diangkut ke bagian lain di mana …

Pengertian Antosianin | idPengertian.com

18 Mar 2015 Antosianin merupakan pigmen fotosintesis yang ditemukan dalam banyak tanaman, alga dan bakteri. Hal ini bertanggung jawab untuk warna …


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *