Pengertian Tigmotropisme pada Tumbuhan

Pengertian Tigmotropisme pada TumbuhanTigmotropisme adalah respon arah dari organ tanaman terhadap sentuhan atau kontak fisik dengan benda padat. Tanggapan terarah ini umumnya disebabkan oleh induksi beberapa pola pertumbuhan diferensial. Fenomena ini jelas digambarkan oleh sulur pada beberapa tanaman, seperti labu siam. Sulur benar-benar “merasa” benda padat, yang menghasilkan respon melingkar. Contoh respon seperti diilustrasikan di bawah ini

Apakah Tanaman Memiliki Rasa?

sulur

Iya. Bahkan, beberapa tanaman yang sebenarnya jauh lebih sensitif terhadap sentuhan daripada manusia! Misalnya, kulit manusia minimal dapat mendeteksi rambut dengan berat 0.002mg ketika ditarik di atasnya. Namun, tentakel tanaman sundew pemakan serangga merespon benang 0.0008mg, dan sulur dari Sicyos sebenarnya menanggapi benda beratnya hanya 0.00025mg! Oleh karena itu, beberapa tanaman memiliki rasa sentuhan yang hampir 10 kali lebih sensitif seperti kulit manusia!

Bagian Tanaman Mana Yang Bisa Menanggapi Sentuh?

Contoh paling jelas dari tigmotropisme adalah gerakan melingkar yang terjadi di beberapa sulur. Namun, akar juga tergantung pada sensitivitas sentuhan untuk menavigasi jalan melalui tanah. Respon sentuhan umum dalam akar negatif. Artinya, ketika akar “merasakan” suatu objek, akar akan tumbuh menjauhi dari objek. Sebagai perbandingan, kebanyakan sulur tumbuh ke arah stimulus sentuhan, memungkinkan sulur untuk membungkus di sekitar objek yang berada dalam kontak. Oleh karena itu, akar dikatakan ” tigmotropisme negatif “. Hal ini memungkinkan akar untuk mengikuti garis paling perlawanan melalui tanah. Selain thigmotropic tanggapan, akar (serta organ lainnya) yang dikenal untuk tumbuh dalam menanggapi gravitasi. Ini “gravitropisme” memungkinkan akar untuk tumbuh ke arah gravitasi, yang turun ke bumi. Menariknya, tigmotropisme tampaknya mampu mengesampingkan tanggapan gravitropic kuat akar bahkan primer. Darwin sendiri melakukan percobaan yang membandingkan dua tanggapan ini. Ia menemukan bahwa dalam akar kacang veritcal, stimulus kontak bisa mengalihkan akar jauh dari vertikal, yaitu tigmotropisme menimpa gravitropisme. Namun, dalam akar berorientasi horizontal, kelengkungan bawah selalu dihasilkan, bahkan terhadap stimulus kontak. Oleh karena itu gravitropisme menimpa tigmotropisme di akar berorientasi horizontal. Interaksi ini, atau “cross-talk” antara tigmotropisme dan gravitropisme kemungkinan mengatur perintisan jalan akar, namun studi yang signifikan pada sifat interaksi ini belum akan dilakukan.

Bagaimana Sulur Melingkar?

Secara umum, sulur melingkar dengan menggunakan proses yang dikenal sebagai “pertumbuhan diferensial”. Proses ini melibatkan stimulasi pertumbuhan di daerah-daerah tertentu pada sulur tersebut. Dalam tigmotropisme positif, misalnya, sisi sulur yang yang berlawanan dengan sisi kontak akan tumbuh pada tingkat yang lebih cepat dari sisi kontak. Dalam beberapa kasus, sel-sel pada sisi kontak benar-benar akan tertekan, yang meningkatkan respon melengkung. Oleh karena itu, sisi non-kontak mulai memanjang lebih cepat dari sisa sulur, sementara sisi kontak sebenarnya tertekan. Hal ini menyebabkan sulur melingkar menuju lokasi kontak, seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

pertumbuhan sulur

Selain pertumbuhan diferensial, beberapa sulur menunjukkan jenis respons melingkar yang disebut sebagai “kontak-melingkar cepat”. Seperti namanya, jenis respon ini sangat cepat. Hal ini disebabkan oleh perubahan sel turgor yang mengubah bentuk sulur tersebut, menyebabkan sulur melingkar. Sel-sel pada sisi non-kontak dari sulur yang berkembang, sementara sel-sel berkontraksi di sisi kontak, mirip dengan pola pertumbuhan diferensial di atas animasi. Oleh karena itu, respon kontak-melingkar cepat adalah tanggapan awal yang cepat, sementara pertumbuhan diferensial merupakan respon “permanen” agak lambat.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *