Perbedaan Perubahan Fisika dan Kimia

Perbedaan Perubahan Fisika dan Kimia – Perubahan fisik, biasanya, mengacu pada perubahan dalam ukuran, bentuk, tekstur, suhu, kepadatan, viskositas, dll. Contoh umum termasuk, perubahan volume bahan pada saat pemanasan. Pikirkan apa yang terjadi pada bola karet yang dipanaskan atau bagaimana pengelasan dilakukan (mencair logam dan membeku ketika didinginkan). Pikirkan tentang peningkatan viskositas bahan bakar kendaraan selama bulan-bulan dimusim panas (dibandingkan dengan musim dingin), sehingga mengarah ke efisiensi bahan bakar yang lebih tinggi (lebih dari satumil per galon bahan bakar). Hal serupa diamati pada madu, antara musim panas dan musim dingin.

Perbedaan antara Perubahan Fisik dan Kimia.

Perubahan fisik tidak menyebabkan zat baru yang terbentuk, yang merupakan properti khas perubahan kimia. Dalam perubahan kimia, Obligasi baru terbentuk antara molekul, menyebabkan zat baru. Pikirkan tentang pembakaran daun mengarah ke generasi gas atau bagaimana tanaman tumbuh dan menyebabkan munculnya buah-buahan. Beberapa contoh lain termasuk besi berkarat, pembakaran minyak (dalam memasak, kendaraan, dll), buah-buahan busuk, dll

Perlu dicatat bahwa banyak dari perubahan ini reversibel, baik perubahan fisik dan kimia. Contoh yang mencair dan kembali pemadatan logam pada pemanasan dan pendinginan. Demikian pula, senyawa kimia dapat terbentuk reversibel (meskipun tidak mudah diwujudkan dengan pengamat biasa). Reversibilitas atau siklus kimia lebih mudah diamati dengan siklus hara di alam. Sebuah contoh umum adalah siklus air di alam.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *