Struktur dan Fungsi Rangka Apendikular

Kerangka apendikularis termasuk tulang-tulang ekstremitas atas (lengan, pergelangan tangan, dan tangan), korset dada (bahu), korset panggul (hip), dan tulang-tulang ekstremitas bawah (paha, lutut, pergelangan kaki, dan kaki) . Komponennya berada di luar poros utama tubuh.

Struktur dan Fungsi Rangka Apendikular

Dalam kerangka apendikular, tulang korset dada meliputi dua skapula (tulang belikat) dan dua klavikula (tulang leher). Skapula terletak di punggung atas dan berartikulasi dengan dua tulang: humerus dan klavikula. Karena skapula adalah bagian dari sendi bahu, tulang belikat harus mobile untuk memungkinkan ekstremitas kebebasan atas gerakan. Klavikula berartikulasi dengan sternum dan skapula, memberikan dukungan kepada korset dada dan menambahkan stabilitas sendi bahu.

Tulang ekstremitas atas adalah humerus, ulna, radius, carpals (tulang pergelangan tangan), metakarpal (tulang tangan), dan falang (tulang jari). Humerus di lengan berartikulasi dengan skapula di sendi bahu dan dengan ulna dan radius di siku. Radius dan ulna dalam mengartikulasikan lengan dengan carpals di pergelangan tangan. Ulna berartikulasi dengan humerus dan membentuk siku. Carpals kecil, datar, tulang pergelangan tangan berbentuk tidak teratur. Mereka mengartikulasikan dengan metakarpal di tangan. metakarpal mengartikulasikan dengan falang.

Dalam korset panggul adalah dua tulang pinggul. Setiap coxa (tulang pinggul) terbentuk dari tulang-tulang yang menyatu. Membentuk dua coxae, sakrum, dan tulang ekor panggul, rongga berbentuk mangkuk yang mendukung dan melindungi banyak organ perut. Tiga tulang menyatu pada setiap coxa adalah tulang pangkal paha, iskium, dan pubis.

Korset panggul berartikulasi dengan femur (tulang paha) di acetabulum (sendi pinggul) dan dengan sakrum pada sendi sacroiliac. Juga, mengartikulasikan coxae dengan satu sama lain di simfisis pubis, bersama dengan gerakan terbatas. Femur adalah tulang terpanjang dan terberat dalam tubuh dan membantu dalam menahan beban sambil berdiri.

tulang lutut

Pada lutut, tulang paha berartikulasi dengan tibia (tulang kering). Terletak dalam tendon otot di bagian depan sendi lutut adalah patela (tempurung lutut). Patela adalah contoh dari tulang sesamoid (tulang kecil) yang ada di dalam tendon.

Terletak di lateral (sisi luar) dari tibia adalah fibula (tulang kaki). Fibula memberikan poin dari lampiran untuk otot-otot kaki dan kaki dan meningkatkan stabilitas lateral pergelangan kaki. Fibula tidak berat dan merupakan bantalan tulang seperti tibia.

Di kaki tulang khusus dirancang untuk menahan beban. Di antaranya adalah tarsals (tulang pergelangan kaki), metatarsal (tulang kaki), dan falang (tulang kaki). Tulang kaki ini membentuk sistem lengkungan yang memungkinkan kaki untuk mendukung berat badan.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *