Nutrisi: Pengertian, Jenis dan Fungsinya

Nutrisi: Pengertian, Jenis dan FungsinyaMakanan yang kita makan mengandung nutrisi. Nutrisi adalah zat yang dibutuhkan oleh tubuh untuk melakukan fungsi dasar. Nutrisi harus diperoleh dari makanan, karena tubuh manusia tidak mensintesis nutrisi. Nutrisi yang digunakan untuk menghasilkan energi, mendeteksi dan menanggapi lingkungan, bergerak, mengeluarkan limbah, bernafas (nafas), tumbuh, dan berkembang biak. Ada enam kelas nutrisi yang diperlukan bagi tubuh untuk berfungsi dan menjaga kesehatan secara keseluruhan. Ini adalah karbohidrat, lipid, protein, air, vitamin, dan mineral. Makanan juga mengandung non-nutrients yang mungkin berbahaya (seperti kolesterol, pewarna, dan pengawet) atau menguntungkan (seperti antioksidan).

nutrisi

Makronutrien

Nutrisi yang dibutuhkan dalam jumlah besar disebut makronutrien. Ada tiga kelas dari macronutrients: karbohidrat, lipid, dan protein. Ini dapat metabolik diolah menjadi energi sel. Energi dari macronutrients berasal dari ikatan kimia mereka. Energi kimia ini diubah menjadi energi sel yang kemudian dimanfaatkan untuk melakukan pekerjaan, yang memungkinkan tubuh kita untuk melakukan fungsi dasar mereka.

Karbohidrat

Karbohidrat adalah molekul yang terdiri dari karbon, hidrogen, dan oksigen. Sumber makanan utama karbohidrat adalah biji-bijian, susu, buah-buahan, dan sayuran bertepung seperti kentang. Sayuran yang bukan tepung juga mengandung karbohidrat, tetapi dalam jumlah yang lebih rendah. Karbohidrat secara luas diklasifikasikan ke dalam dua bentuk berdasarkan struktur kimianya: karbohidrat, yang sering disebut gula sederhana yang cepat melepaskan, dan karbohidrat yang lambat dilepaskan.

Karbohidrat yang cepat dilepaskan terdiri dari satu atau dua unit dasar. Contoh gula sederhana termasuk sukrosa, jenis gula yang Anda memiliki dalam mangkuk di atas meja sarapan, dan glukosa, jenis gula yang beredar dalam darah Anda.

Karbohidrat yang lambat dilepaskan adalah rantai panjang gula sederhana yang dapat bercabang atau tidak bercabang. Selama pencernaan, tubuh memecah semua karbohidrat yang lambat dilepaskan menjadi gula sederhana, sebagian besar glukosa. Glukosa ini kemudian diangkut dan disimpan ke semua sel-sel, digunakan untuk membuat energi, atau digunakan untuk membangun makromolekul. Serat juga merupakan karbohidrat yang lambat dilepaskan, tetapi tidak dapat dipecah dalam tubuh manusia dan melewati saluran pencernaan tercerna kecuali bakteri yang menghuni usus memecahnya.

Satu gram karbohidrat menghasilkan empat kilokalori energi untuk sel-sel dalam tubuh untuk melakukan pekerjaan. Selain memberikan energi dan berfungsi sebagai bahan penyusun untuk makromolekul lebih besar, karbohidrat sangat penting untuk berfungsinya sistem saraf, jantung, dan ginjal. Seperti disebutkan, glukosa dapat disimpan dalam tubuh untuk digunakan di masa depan. Pada manusia, molekul penyimpanan karbohidrat disebut glikogen dan pada tanaman ini dikenal sebagai pati. Glikogen dan pati karbohidrat lambat-releasing.

Lipid

Lipid juga keluarga molekul yang terdiri dari karbon, hidrogen, dan oksigen, tapi tidak seperti karbohidrat, mereka tidak larut dalam air. Lipid yang ditemukan didominasi dalam mentega, minyak, daging, produk susu, kacang-kacangan, dan biji-bijian, dan dalam banyak makanan olahan. Tiga jenis utama dari lipid adalah trigliserida (triasilgliserol), fosfolipid, dan sterol. Tugas utama dari lipid adalah untuk menyimpan energi. Lipid memberikan lebih banyak energi per gram dari karbohidrat (sembilan kilokalori per gram lemak sebanding dengan empat kilokalori per gram karbohidrat). Selain penyimpanan energi, lipid berfungsi sebagai membran sel, mengelilingi dan melindungi organ-organ, bantuan dalam pengaturan suhu, dan mengatur banyak fungsi lainnya dalam tubuh.

Protein

Protein adalah makromolekul yang terdiri dari rantai subunit yang disebut asam amino. Asam amino adalah subunit sederhana terdiri dari karbon, oksigen, hidrogen, dan nitrogen. Sumber makanan protein adalah daging, produk susu, makanan laut, dan berbagai makanan nabati yang berbeda, terutama kedelai. Protein berasal dari kata Yunani yang berarti “kepentingan utama,” yang merupakan deskripsi yang tepat dari makronutrients ini; mereka juga dikenal bahasa sehari-hari sebagai “workhorses”. Protein menyediakan empat kilokalori energi per gram; Namun menyediakan energi bukan fungsi protein yang paling penting. Protein menyediakan struktur tulang, otot dan kulit, dan berperan dalam melakukan sebagian besar reaksi kimia yang terjadi dalam tubuh. Para ilmuwan memperkirakan bahwa lebih dari seratus ribu protein yang berbeda ada dalam tubuh manusia.

Air

Ada satu nutrisi lain yang harus kita miliki dalam jumlah besar, yaitu air. Air tidak mengandung karbon, tetapi terdiri dari dua hidrogen dan satu oksigen per molekul air. Lebih dari 60 persen dari total berat badan Anda adalah air. Tanpa itu, tidak ada yang bisa diangkut dalam atau keluar dari tubuh, reaksi kimia tidak akan terjadi, organ tidak akan empuk, dan suhu tubuh akan berfluktuasi secara luas. Rata-rata, orang dewasa mengkonsumsi lebih dari dua liter air per hari dari makanan dan minuman. Seseorang dapat bertahan tiga menit tanpa oksigen, tiga hari tanpa air, dan tiga minggu tanpa makanan. Karena air sangat penting untuk proses dasar kehidupan, jumlah masukan dan pengeluaran air amat penting.

makronutrien

Mikronutrien

Mikronutrien adalah nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh dalam jumlah yang lebih kecil, tetapi masih penting untuk melaksanakan fungsi tubuh. Mikronutrien termasuk semua mineral penting dan vitamin. Ada enam belas mineral penting dan tiga belas vitamin. Berbeda dengan karbohidrat, lipid, dan protein, mikronutrien tidak langsung digunakan untuk membuat energi, tetapi mereka membantu dalam proses sebagai bagian dari enzim (yaitu, koenzim). Enzim adalah protein yang mengkatalisis reaksi kimia dalam tubuh dan terlibat dalam semua aspek fungsi tubuh dari memproduksi energi, untuk mencerna nutrisi, untuk membangun makromolekul. Mikronutrien memainkan banyak peran dalam tubuh.

Mineral

Mineral adalah zat anorganik padat yang membentuk kristal dan diklasifikasikan tergantung pada berapa banyak dari mereka yang kita butuhkan. Jejak mineral, seperti molibdenum, selenium, seng, besi, dan yodium, hanya diperlukan dalam beberapa miligram atau kurang dan makrominerals, seperti kalsium, magnesium, kalium, natrium, dan fosfor, yang diperlukan dalam ratusan miligram. Banyak mineral yang penting untuk fungsi enzim, yang lain digunakan untuk menjaga keseimbangan cairan, membangun jaringan tulang, mensintesis hormon, mengirimkan impuls saraf, kontrak dan mengendurkan otot, dan melindungi terhadap radikal bebas berbahaya.

Vitamin

Tiga belas vitamin yang dikategorikan sebagai yang larut dalam air atau yang larut dalam lemak. Vitamin yang larut dalam air adalah vitamin C dan semua vitamin B, yang meliputi tiamin, riboflavin, niasin, asam pantotenat, pyroxidine, biotin, folat dan kobalamin. Vitamin yang larut dalam lemak adalah A, D, E, dan K. Vitamin dibutuhkan untuk melakukan banyak fungsi dalam tubuh seperti membuat sel darah merah, sintesis jaringan tulang, dan memainkan peran dalam penglihatan normal, fungsi sistem saraf, dan kekebalan tubuh fungsi sistem.

Kekurangan vitamin dapat menyebabkan masalah kesehatan yang parah. Misalnya, kekurangan niacin menyebabkan penyakit yang disebut pellagra, yang umum di awal abad kedua puluh di beberapa bagian Amerika. Tanda-tanda dan gejala pellagra umum dikenal sebagai “4D’s, yaitu diare, dermatitis, demensia, dan kematian (death)”. Vitamin lain juga ditemukan untuk mencegah gangguan tertentu dan penyakit seperti penyakit kudis (vitamin C), rabun senja (vitamin A), dan rakitis (vitamin D).

Kualitas Makanan

Salah satu pengukuran kualitas makanan adalah jumlah nutrisi yang dikandungnya relatif terhadap jumlah energi yang memberikan. Makanan berkualitas tinggi yaitu makanan yang padat gizi, yang berarti mengandung banyak nutrisi relatif terhadap jumlah kalori yang mereka berikan. Makanan padat nutrisi adalah kebalikan dari makanan “kosong kalori” seperti minuman ringan berkarbonasi manis, yang menyediakan banyak kalori dan sangat sedikit, jika ada, nutrisi lainnya. Kualitas makanan tambahan terkait dengan rasa, tekstur, penampilan, konten mikroba, dan berapa banyak konsumen seperti itu.

Ringkasan

  • Makanan mengandung nutrisi yang penting bagi tubuh kita untuk berfungsi.
  • Empat kelas nutrisi yang dibutuhkan untuk fungsi tubuh yang dibutuhkan dalam jumlah besar. Mereka adalah karbohidrat, lipid, protein, dan air, dan disebut sebagai macronutrients.
  • Dua dari kelas nutrisi yang dibutuhkan dalam jumlah yang lebih kecil, tetapi masih penting untuk fungsi tubuh. Mereka vitamin dan mineral.
  • Salah satu pengukuran kualitas makanan adalah jumlah nutrisi penting yang dikandung makanan relatif terhadap jumlah energi yang dimiliki (kepadatan nutrisi).

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *