Fungsi Kelenjar Hipotalamus

Hipotalamus adalah bagian otak yang bertanggung jawab untuk produksi hormon penting, hormon adalah zat kimia yang membantu mengendalikan sel dan organ.

Hormon dari hipotalamus mengatur fungsi fisiologis seperti pengaturan suhu, rasa haus, rasa lapar, tidur, mood, gairah seks, dan pelepasan hormon lain dalam tubuh. Ini merupakan rumah kelenjar hipofisis dan kelenjar lain dalam tubuh.

Dikenal sebagai utusan tubuh, hormon dari hipotalamus mempengaruhi cara tubuh merasa dan berfungsi, hormon diproduksi oleh banyak bagian tubuh yang berbeda. Hipotalamus adalah bagian otak yang bertanggung jawab untuk banyak hormon. Memahami “hormon otak” akan membantu mengendalikan tubuh dan kesehatan Anda.

hipotalamus Hipotalamus menghasilkan hormon yang mengontrol produksi hormon di kelenjar pituitari. Kedua bagian tubuh ini bekerja sama untuk memberitahu kelenjar endokrin lain ketika saatnya untuk melepaskan hormon-hormon.

Karena itu, fungsi hipotalamus secara langsung berkaitan dengan kesehatan hormon keseluruhan. Jika hipotalamus rusak karena cedera otak traumatik atau faktor genetik, kesehatan hormonal secara keseluruhan akan menderita. Interaksi antara hipotalamus, hipofisis, dan kelenjar endokrin dikenal sebagai sumbu hipotalamus-hipofisis-endokrin.

Dalam satu animasi, kita memeriksa kontrol hipotalamus dari kelenjar pituitari, dan kami menunjukkan kelenjar endokrin bahwa kontrol hipofisis. Di sisi lain, kita meneliti fenomena yang disebut umpan balik negatif, di mana hormon dari kelenjar endokrin mempengaruhi aksi hipotalamus.

Hormon Hipotalamus dan Fungsinya

Hipotalamus menghasilkan tujuh hormon yang berbeda, yaitu:

Hormon Anti-diuretik Hormon Anti-diuretik adalah hormon yang mengatur kadar air dalam tubuh, termasuk volume darah dan tekanan darah Hormon Oksitosin Oksitosin adalah sebuah hormon yang mengontrol beberapa perilaku manusia dan sistem reproduksi.

Hormon Kortikotropin Hormon ini mengontrol respons tubuh terhadap stres fisik dan emosional, dan bertanggung jawab untuk menekan nafsu makan dan merangsang kecemasan.

Hormon Gonadotropin Merangsang pelepasan hormon yang terhubung ke fungsi reproduksi, pubertas dan pematangan seksual.

Hormon Somatostatin Berfungsi menghambat pertumbuhan dan merangsang sekresi hormon tiroid.

Hormon Pertumbuhan Mengontrol pertumbuhan dan perkembangan fisik pada anak-anak serta metabolisme pada orang dewasa.

Hormon Tirotropin Merangsang produksi hormon tiroid, yang pada gilirannya mengontrol sistem kardiovaskular, perkembangan otak, kontrol otot, kesehatan pencernaan dan metabolisme.

Gejala dan Masalah Hipotalamus

Masing-masing hormon ini harus seimbang agar tubuh dapat berfungsi dengan baik. Terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon akan mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan tubuh.

Misalnya, terlalu banyak hormon anti-diuretik dapat menyebabkan retensi air, sementara tingkat yang terlalu rendah dapat menyebabkan dehidrasi atau penurunan tekanan darah. Kelebihan hormon kortikotropin dapat menyebabkan masalah dengan jerawat, diabetes, tekanan darah tinggi, osteoporosis, infertilitas dan masalah otot.

Tingkat rendah dapat menyebabkan penurunan berat badan, peningkatan pigmentasi kulit, gangguan pencernaan, dan tekanan darah rendah. Orang yang kekurangan hormon gonadotropin akan bermasalah dengan kesehatan tulang yang buruk atau kurangnya kesuburan.

Selain itu, tingkat rendah hormon gonadotropin juga dapat menyebabkan infertilitas, sementara tingkat tinggi dapat mengganggu komunikasi antara hipotalamus dan kelenjar hipofisis. Hormon Pertumbuhan dalam kadar tinggi dapat menyebabkan pembesaran abnormal pada tengkorak, tangan dan kaki, serta masalah dengan menstruasi atau diabetes.

Tingkat rendah dapat menunda pubertas pada anak-anak atau mengurangi massa otot pada orang dewasa. Somatostatin adalah hormon penghambat pertumbuhan, dapat menyebabkan masalah pencernaan, diabetes dan batu empedu. Sementara rendahnya tingkat hormon ini dapat menyebabkan sekresi hormon pertumbuhan yang tidak terkendali, yang menyebabkan masalah psikologis.

Tingginya kadar oksitosin telah dikaitkan untuk memperbesar kelenjar prostat, sedangkan tingkat rendah dapat menyebabkan kesulitan menyusui dan gejala autisme atau kurangnya pembangunan sosial. Orang yang memiliki tingkat tinggi dari hormon tirotropin mungkin mengalami kelelahan, depresi, kenaikan berat badan, sembelit, kulit kering dan rambut rontok.

Sedangkan kekurangan hormon ini akan mengakibatkan penurunan berat badan, otot lemah, keringat berlebihan dan aliran menstruasi berat. Jika Anda menduga bahwa Anda mungkin memiliki masalah dengan fungsi hipotalamus Anda, berbicara dengan dokter Anda dan endokrinologi tentang pengujian yang tepat, sehingga Anda dapat kembali ke kehidupan normal bebas dari masalah yang disebabkan oleh hipotalamus yang kurang berfungsi.

Ringkasan

Melalui sekresi hormon, hipotalamus berfungsi mengendalikan reproduksi, pertumbuhan, metabolisme, konservasi air, tekanan darah, menyusui, melahirkan, dan respon terhadap stres. Melalui koneksi dengan daerah lain dari sistem saraf, hipotalamus mengontrol berbagai fungsi tubuh lainnya.

Hipotalamus menerima informasi tentang keadaan tubuh dan mengirimkan petunjuk-baik melalui komunikasi sinaptik dengan neuron lain atau melalui pelepasan hormon-untuk menjaga lingkungan internal tubuh dalam keadaan stabil.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *