Pengertian dan Proses Spermatogenesis

Oleh :

Pengertian dan Proses Spermatogenesis – Spermatogenesis adalah proses pembentukan sel sperma dalam tubuh laki-laki. Spermatozoa yang dihasilkan ketika sel sperma belum matang dibentuk melalui mitosis, meiosis, dan kemudian mengalami perubahan metamorf, yang menghasilkan spermatozoa.

Proses Spermatogenesis

Spermatogenesis

Ada tubulus kecil di testis laki-laki yang mengandung sel-sel diploid, yang dikenal sebagai spermatogonium. Setelah matang, sel-sel ini menjadi sperma. Ini berarti spermatogenesis adalah mengakatifkan setiap sel diploid menjadi empat sel sperma haploid yang berbeda melalui pembelahan meiosis.

Proses ini meliputi pengembangan penuh spermatogonium menjadi sel sperma. Ketika memasuki pubertas, tali gonad berubah dari keadaan padat berkembang menjadi lumen, secara bertahap berubah menjadi kanal sperma yang panjangnya sekitar 50-60 cm.

Disebut tubulus seminiferus berbelit-belit, karena mereka ditutupi oleh epitel germinal dengan dua populasi sel, termasuk sel-sel germinal dan sel sustentakular.

Masa hidup sel sperma pendek, dan dengan demikian produksi sel-sel ini konstan, dengan output harian lebih dari 200 juta sel sperma. Meskipun prosesnya kontinu, produksi sperma membutuhkan waktu sekitar 64 hari pada laki-laki.

Pembentukan Gamet Haploid

Proses spermatogenesis dimulai dengan spermatogonia, juga dikenal sebagai sel germinal primordial, yang menjadi mitotically aktif hanya setelah laki-laki mencapai masa pubertas. Dengan peningkatan hormon Gonadotropin, ada pembelahan sel mitosis besar. Akibatnya, spermatogonium masuk ke dalam fase meiosis dan berubah menjadi spermatosit primer yang selanjutnya dapat dibagi menjadi spermatosit sekunder atau memperbaharui diri.

Pembentukan Spermatid

Spermatid yang dihasilkan ketika spermatosit sekunder dibagi lagi untuk membentuk empat spermatid. Spermatid mengalami banyak langkah Biogenesis sperma dan akhirnya menghasilkan sel sperma yang sepenuhnya berbeda.

Selama proses spermatogenesis, sel-sel spermatogenik yang terhubung dengan sel Sertoli melalui jembatan siptoplasmik dalam tubulus seminiferus, memberikan nutrisi dan sinyal yang diperlukan untuk setiap tahap produksi sperma.

Ketika spermatid berkembang, mereka cenderung untuk melakukan perjalanan ke arah lumen dari membran tubulus seminiferus. Setelah mencapai kematangan, sel sperma dilepaskan ke dalam lumen tubulus seminiferus dari jembatan sitoplasma sel Sertoli. Kontraksi peristaltik transportasi tubulus seminiferus sel sperma yang matang, yang tidak bisa berenang, ke epididymus, di mana mereka disimpan.

Dengan akumulasi massa besar sperma dan sekresi cairan aktif oleh sel Sertoli, sperma didorong sepanjang tubulus seminiferus karena tekanan. Sperma terus menjadi dewasa di epididymus dan secara bertahap mencapai kemampuan untuk berenang sebelum ejakulasi.

Spermatogenesis memastikan bahwa laki-laki akan terus menghasilkan jutaan sperma setiap hari untuk seluruh hidupnya, dengan proses produksi sperma mulai dari masa pubertas.


Facebook Twitter

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *