Apa Fungsi Kelenjar Timus?

Kelenjar Timus adalah organ dalam tubuh yang mengontrol proses kekebalan tubuh.

Kelenjar Timus memproses sejenis sel darah putih yang dikenal sebagai T-limfosit. T-limfosit ini mengatur imunitas sel, yang berarti bahwa mereka membantu sel-sel mengenali dan menghancurkan bakteri, virus yang menyerang, serta menghambat pertumbuhan sel yang tidak normal seperti kanker, dan jaringan asing.

Seiring bertambahnya usia, perannya menjadi berkurang. Tidak ada tes khusus secara eksklusif untuk timus. Salah satu penyakit yang disebabkan kelenjar timus dikenal sebagai myasthenia gravis (kelemahan otot pada gerakan berulang dari otot).

Pengertian kelenjar timus

Kelenjar timus terletak di leher bagian bawah dan diatas mediastinum dari rongga dada. Ini adalah bagian penting dari sistem kekebalan tubuh karena memainkan peran utama dalam imunitas diperantarai sel. Namun, operasi pengangkatan kelenjar timus, tidak mengakibatkan disfungsi kekebalan tubuh yang signifikan.

Struktur Kelenjar Timus

Kelenjar timus paling aktif pada awal kehidupan dan ini tercermin ketika bayi baru lahir berat kelenjar timus sekitar 20 sampai 30 gram, saat masa remaja atau pubertas beratnya mencapai 30 sampai 50 gram dan menurun menjadi 5 sampai 15 gram di usia tua. Ukuran kelenjar timus pada bayi baru lahir panjangnya sekitar 50 milimeter dan lebar 40 milimeter dengan ketebalan sekitar 6 milimeter.

Fungsi Kelenjar Timus

Kelenjar timus bertanggung jawab untuk pemilihan dan pematangan T-limfosit. Sebagian sel induk dibedakan, yang menjadi limfosit, berasal dari sumsum tulang dan bermigrasi ke kelenjar timus. Berikut sel-sel ini membelah dengan cepat dan juga mengembangkan reaktivitas-antigen spesifik sehingga dapat bertindak terhadap antigen tertentu.

Pada saat yang sama, T-sel yang diprogram agar tidak bereaksi terhadap jaringan tubuh sendiri (self-antigen). T-limfosit akan hancur jika pemrograman ‘salah’ sehingga mengurangi resiko sel-sel ini menyerang sel-sel tubuh sendiri atau dilepaskan di mana ia dapat memainkan peran penting dalam pertahanan kekebalan tubuh. Pengolahan sel-T ini memastikan bahwa limfosit yang beredar untuk melawan patogen tanpa merusak sel-sel tubuh.

Sebagian proses ini terjadi sebelum lahir (janin) dan segera setelah lahir (neonatus). Penghapusan timus setelah periode ini akan mengurangi produktivitas, namun tidak menghilangkan sistem kekebalan tubuh T-limfosit.

Letak Kelenjar Timus

Kelenjar timus terletak di bagian anterior rongga dada. Membentang dari bagian inferior leher ke mediastinum superior. Itu terletak di bagian depan manubrium sternum (tulang dada) dan memiliki ukuran bervariasi, mungkin bisa meluas ke bagian atas dari mediastinum bawah (di bawah sudut sternum). Hal ini menempatkan kelenjar timus kira-kira pada tingkat T4 untuk T6 vertebra. Hal ini melekat pada dinding dada anterior dan di baliknya terdapat aorta, saluran pernapasan dan kerongkongan.

Bagian-bagian Kelenjar Timus

Aktivitas produktif kelenjar timus dimulai sejak janin dalam kandungan, berlanjut setelah lahir dan puncaknya pada masa pubertas. Namun, aktivitas kelenjar timus mungkin terganggu pada anak yang mengidap HIV dan penyakit berat lain di mana kelenjar timus mungkin tidak produktif pada tahap awal. Seperti gangguan pada awal masa perkembangan yang ditandai dengan hipoplasia atau apoplasia, ada efek mendalam pada imunitas yang dimediasi sel-T.

Setelah pubertas, timus mengalami involusi bertahap dan digantikan oleh jaringan lemak. Masing-masing dari dua lobus dibagi menjadi beberapa lobus dengan ekstensi berserat dari kapsul timus.

Kelenjar Timus memiliki dua bagian:

  • Bagian luar disebut Korteks
  • Bagian dalam disebut medulla

Korteks dipenuhi dengan T-sel yang belum matang yang bermigrasi ke medula untuk menjadi matang. Disini juga T-sel belajar untuk membedakan antara penjajah dan struktur tubuh asing sehingga respon imun yang tidak pantas dapat dicegah. Jenis sel yang ditemukan di kelenjar timus termasuk neutrofil, eosinofil, makrofag dan limfosit B.


Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *