Ciri-ciri dan Klasifikasi Burung (Aves)

Oleh :

Ciri-ciri dan Klasifikasi Burung (Aves) – Burung adalah Kelas Aves yang terdapat pada Subfilum Vertebrata dari Filum Chordata, sehingga mereka memiliki semua ciri-ciri dari kedua kelompok ini.

Ciri-ciri Burung

Ciri-ciri tersebut adalah sebagai berikut:

  • Para anggota kelas aves umumnya dikenal sebagai burung
  • Kerangka sepenuhnya kaku dengan rongga udara
  • Tulang tengkorak menyatu dengan oksipital kondilus
  • Kulit ditutupi bulu dan tahan air
  • Endotermik, hewan berdarah panas
  • Memiliki jantung empat bilik dan pameran umum tingkat metabolisme yang tinggi
  • Sistem saraf berkembang dengan baik, dengan 12 pasang saraf kranial dengan otak kecil dan lobus optik. Sistem peredaran darah terdiri dari jantung empat bilik dengan dua atrium dan dua ventrikel
  • Tubuh biasanya berbentuk spindle, dengan empat divisi: kepala, leher, badan, dan ekor
  • Daun telinga belum sempurna
  • Memiliki tulang tunggal di telinga tengah
  • Memiliki cangkang telur yang keras yang tahan air (cleidoic – ditutup telur)
  • Memiliki paruh daripada gigi
  • Setiap rahang ditutupi dengan selubung keratin, membentuk paruh
  • Bipedal (berjalan dengan dua kaki)
  • Epidermal meliputi bulu dan sisik kaki
  • Integumen/lapisan atas lebih tipis dari epidermis dan dermis
  • Tidak memiliki kelenjar keringat
  • Kelenjar minyak atau kelenjar bersolek terletak di pangkal ekor
  • Lengan depan berkembang menjadi sayap
  • Tulang menyatu di panggul, kaki, tangan, dan kepala
  • Memiliki kemampuan navigasi yang baik di banyak spesies burung
  • Jenis kelamin terpisah; sepasang testis, dengan vas deferens membuka ke kloaka
  • Pada betina hanya memiliki ovarium dan saluran telur saja

Sebagian besar anggota tubuh burung disesuaikan untuk penerbangan dengan badan bagian depan/lengan depan dimodifikasi sebagai sayap dan banyak fitur penghematan berat seperti tulang berongga, dan bagian belakang disesuaikan untuk berbagai adaptasi seperti bertengger, berjalan, dan berenang; kaki dengan empat jari kaki

Klasifikasi Burung

Burung di klasifikasikan menjadi 2 subkelas yaitu Archaeornithes, dan Neornithes. Sedangkan ordo dari burung dibagi menjadi 12 ordo yaitu:

Ordo Strigiformes

Ordo ini termasuk ke dalam golongan burung nokturnal, bagian kepala, mata dan lubang telinganya besar semua. Ordo ini memakan burung kecil

Contoh: Tyto alba, Bubo sp (burung hantu).

Ordo Procellariiformes

Kelompok ordo Procellariformes adalah burung yang menyerupai albatros karena memiliki lentung lubang hidung tubular, paruhnya berlapis, jari kakinya vestigial dan hidup di lautan.

Contoh Oceanodroma sp (albatros kecil).

Ordo Galliformes

Ciri dari ordo Galliformes adalah paruhnya pendek, suka makan padi dan kakinya dapat digunakan untuk mengais ataupun berlari.

Contoh: Gallus gallus (ayam kampung), Gallus varius (ayam hutan), Melleagris gallopavo (kalkun), Pavo cristatus (merak).

Ordo Pelecaniformes

Ordo ini memiliki ciri ciri berparuh besar, lubang hidungnya vestigial, hidupnya pada laut tropis

Contoh: Pelecanus occidentalis (pelikan putih), Morus bassana (camar).

Ordo Struthioniformes

Ordo struthioniformes merupakan Burung omnivora karena mengonsumsi hewan maupun tumbuhan. Burung unta dapat hidup hingga mencapai tinggi 2,5 m namun hewan ini tidak dapat terbang.

Contoh: Struthio camelus (burung unta)

Ordo Ciconiiformes

ciri ciri ordo ini adalah memiliki leher dan kaki yang panjang, hidupnya di sawah secara berkelompok. Suka makan ikan maupun hewan yang hidup di air.

Contoh: Cosmerodius albus (blekok putih), Ardea herodias (blekok biru), Phoeniopterus rubber (flamengo).

 Ordo Columbifomes

Ciri ciri Ordo Columbifomes adalah paruhnya pendek, memiliki keunikan pada temboloknya yaitu columbifomes yang besar sehingga ia dapat mengeluarkan kembali isi makanannya untuk diberikan ke anaknya

Contoh: Columba livia, Columba fasciata (merpati), Zenaidura macroura (perkutut).

Ordo Casuariiformes

Ordo Casuariiformes memiliki ciri sayapnya kecil, bagian leher tidak berbulu, tinggi tubuh bisa mencapai 1,7 m, hewan ini tidak bisa terbang dan banyak di temukan di Australia atau papua.

Contoh:  Dromiceius sp (burung kasuari).

Ordo Psittaciiformes

Ciri ciri ordo Psittaciiformes adalah paruhnya yang pendek, kuat terdapat kait di ujungnya, memiliki suara yang keras, hidupnya di hutan dan suka makan buah – buahan.

Contoh: burung kakatua, betet, burung makao.

 Ordo Falconiformes

Ciri ciri ordo ini adalah memiliki paruh yang kua dan memiliki kuku yang tajam agar dapat menerkam mangsanya. Keunikan lainnya adalah ia dapat terbang dengan cepat dan mampu melakukan manuver. Ordo Falconiformes meliputi elang, garuda, burung pemakan bangkai.

Contoh: Cathartes aura (kepala merah),  Falcon sp (elang), Buteo borealis (ekor merah). Gymnogyps sp (burung kondor).

Ordo Apterygiformes

Ordo Apterygiformes memiliki ciri paruh yang panjang, terdapat lubang hidung di ujung paruh, bentuk bulu seperti rambut

Contoh: Apteryx sp (kiwi).

Ordo Anseriformes

Ciri ciri ordo ini adalah memiliki paruh lebar, kakinya pendek, ekor pendek ketika masih muda ia memiliki bulu seperti kapas.

Contoh: Anas sp (bebek liar), Anser sp (entok), Cygnus sp (angsa).


Facebook Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *