3 Dampak Revolusi Industri

Dampak pada dunia mulai dirasakan pada awal tahun 1960-an, sekitar 200 tahun setelah permulaannya. Dari pembangunan manusia, kesehatan dan kesejahteraan, perbaikan sosial dan dampak pada sumber daya alam, kesehatan masyarakat, penggunaan energi dan sanitasi, efek lainnya.

Dampaknya tidak terjadi dalam semalam. Revolusi Industri dimulai pada pertengahan tahun 1700-an di Inggris ketika mesin mulai menggantikan tenaga kerja manual. Bahan bakar fosil digantikan angin, air dan kayu, terutama digunakan untuk pembuatan tekstil dan pengembangan proses pembuatan besi. Dampak dari Revolusi Industri tidak akan mulai direalisasikan sampai sekitar 100 tahun kemudian di tahun 1800-an, ketika penggunaan mesin untuk menggantikan penyebaran tenaga manusia di seluruh Eropa dan Amerika Utara.

Transformasi ini disebut sebagai industrialisasi dunia. Proses ini menimbulkan kenaikan kapasitas produksi dan akan mempengaruhi semua kebutuhan dasar manusia, termasuk produksi pangan, obat-obatan, perumahan, dan pakaian. Tidak hanya masyarakat mengembangkan kemampuan untuk memiliki lebih banyak hal lebih cepat, itu akan mampu mengembangkan hal-hal yang lebih baik. Proses industrialisasi ini terus sampai hari ini.

Revolusi Industri dan Pertumbuhan Penduduk

Bukti paling produktif dari Revolusi Industri yang berdampak pada dunia modern terlihat dalam pertumbuhan populasi manusia di seluruh dunia. Manusia telah ada selama sekitar 2,2 juta tahun lalu. Pada awal Revolusi Industri pada pertengahan tahun 1700-an, populasi manusia di dunia tumbuh sekitar 57 persen menjadi 700 juta. Ini akan mencapai satu miliar pada tahun 1800.

Selama abad ke-20, penduduk dunia akan mengambil proporsi eksponensial, tumbuh enam miliar orang sebelum dimulainya abad ke-21. Berarti terjadi peningkatan populasi sekitar 400 persen dalam satu abad. Sejak 250 tahun dari awal Revolusi Industri sampai saat ini, populasi manusia di dunia telah meningkat sebesar enam miliar orang!

Pertumbuhan populasi manusia terkait erat dengan peningkatan penggunaan sumber daya alam dan buatan manusia, energi, lahan untuk pertanian dan untuk hidup, dan limbah dengan-produk yang dibuang, untuk menguraikan, mencemari atau didaur ulang. Pertumbuhan penduduk eksponensial ini menyebabkan persyaratan eksponensial untuk sumber daya, energi, pangan, perumahan dan tanah, serta peningkatan eksponensial dalam limbah produk.

Dampak Revolusi Industri

Revolusi Industri mengubah Inggris menjadi negara industri yang maju dan modern. Di Inggris muncul pusat-pusat industri, seperti Lancashire, Manchester, Liverpool, dan Birmingham. Seperti halnya revolusi yang lain, Revolusi Industri juga membawa akibat yang lebih luas dalam bidang ekonomi, sosial dan politik, baik di negeri Inggris sendiri maupun di negara-negara lain.

Dampak di bidang ekonomi

  • Transportasi semakin lancar
  • Perdagangan makin berkembang
  • Barang melimpah dan harga murah
  • Perusahaan kecil gulung tikar

Dampak di bidang sosial

  • Berkembangnya urbanisasi
  • Munculnya golongan pengusaha dan golongan buruh
  • Upah buruh rendah
  • Adanya kesenjangan antara majikan dan buruh
  • Munculnya revolusi sosial

Dampak di bidang politik

  • Munculnya gerakan sosialis
  • Munculnya partai politik
  • Munculnya imperialisme modern

Facebook Twitter

Sponsored Ads
loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *