3 Perbedaan Mantel Atas dan Mantel Bawah

Perbedaan Mantel Atas dan Mantel BawahMantel adalah lapisan interior bumi terletak antara kerak atau permukaan dan inti terdalam. Mantel atas dan bawah berbeda satu sama lain baik letak, suhu dan tekanan.

Lapisan terluar dan tipis yang disebut kerak adalah rumah bagi kehidupan di Bumi. Ini adalah permukaan tempat Anda berjalan, gunung-gunung dan pemandangan lainnya yang Anda lihat. Selebar lapisan ini mungkin tampak, kerak bumi hanya membentuk sekitar 1 persen dari planet ini.

Mantel berada di bawah kerak. Wilayah ini membentuk kira-kira 84 persen dari Bumi. Kerak dan bagian mantel atas bergerak karena konveksi dari panas di bagian dalam bumi. Ini disebut lempeng tektonik. Pergerakan lempeng tektonik ini menyebabkan gempa bumi dan membentuk gunung. Panas dihasilkan dari peluruhan radioaktif unsur-unsur jauh di dalam Bumi. Seiring waktu, tindakan konvektif ini mengubah pengaturan benua. Naik turunnya material secara bertahap di mantel dapat memunculkan magma melalui letusan gunung berapi. Antara mantel atas dan inti terletak mantel bawah.

Perbedaan Mantel Atas dan Mantel Bawah

Di bawah mantel bawah, inti membentuk pusat bumi dan sebagian besar mengandung besi dan nikel. Lapisan terluarnya cair, tetapi lapisan terdalamnya padat karena tekanan yang luar biasa. Inti ini dianggap berputar lebih cepat daripada lapisan lain di planet ini. Ini juga diduga terutama terdiri dari besi, tetapi penemuan baru mengungkapkan perilaku aneh mineral. Para ilmuwan berpikir sumber medan magnet bumi muncul dari tindakan konvektif inti luar yang meleleh, yang dapat menggantikan arus listrik yang mengalir.

Pengertian Mantel Atas

Mantel atas adalah lapisan yang persis berada di bawah kerak bumi. Komposisi mantel sebagian besar terdiri dari silikat padat. Namun, ada area yang meleleh. Mantel atas karena itu dikatakan kental, dengan karakteristik padat dan plastik. Mantel atas, bersama dengan kerak, terdiri dari apa yang disebut litosfer. Tebal litosfer sekitar 120 mil atau 200 kilometer. Di sinilah lempeng tektonik berada.

Di bawah litosfer, Anda akan menemukan astenosfer. Litosfer pada dasarnya meluncur di atas astenosfer sebagai serangkaian lempeng tektonik. Kedalaman mantel atas berkisar antara 250 hingga 410 mil (403 hingga 660 km). Pada kedalaman ini, batu dapat mencair menjadi magma. Magma kemudian naik karena konveksi, dan ketika menyebar, ia membentuk kerak dasar samudera. Magma silikat kebanyakan ini juga mengandung karbon dioksida terlarut. Kombinasi ini menghasilkan batuan yang meleleh pada suhu yang lebih rendah daripada mereka tanpa karbon dioksida.

Pengertian Mantel Bawah

Mantel bawah adalah wilayah di dalam Bumi yang berada di bawah mantel atas. Pada level ini, ada tekanan yang jauh lebih besar daripada di mantel atas, jadi mantel bawah kurang kental. Mantel bawah saja terdiri sekitar 55 persen dari volume Bumi. Mantel bawah sekitar 410 hingga 1.796 mil (atau 660 hingga 2.891 km). Jangkauan atasnya, tepat di bawah mantel atas, membentuk zona transisi. Batas inti-mantel didefinisikan pada titik terdalam mantel bawah.

Komposisi mantel yang lebih rendah terdiri dari perovskit kaya zat besi, mineral silikat feromagnesian yang merupakan mineral silikat paling banyak di Bumi. Tetapi para ilmuwan sekarang berpikir bahwa perovskite ada di berbagai negara tergantung pada suhu dan tekanan di mantel yang lebih rendah. Mantel bawah mengalami tekanan luar biasa yang memengaruhi perilaku mineral. Satu fase perovskite tidak akan memiliki besi, misalnya, fase lain yang mungkin akan kaya akan zat besi dan memiliki struktur heksagonal. Ini disebut perovskit fase-H.

Para ilmuwan terus meneliti mineral baru yang mungkin eksotis, jauh di dalam mantel bawah. Jelas wilayah ini menjanjikan penemuan-penemuan baru yang menarik untuk tahun-tahun mendatang.

Perbedaan antara Mantel Atas dan Mantel Bawah

Ilmu seismologi membantu pemahaman tentang struktur dalam bumi. Data dari seismologi dapat memberikan data tentang kedalaman, tekanan dan suhu mantel, dan perubahan mineral yang dihasilkan dari ini. Para ilmuwan dapat mempelajari karakteristik mantel melalui kecepatan gelombang seismik setelah gempa bumi. Gelombang ini bergerak lebih cepat dalam material yang lebih padat, di mana ada kedalaman dan tekanan yang lebih besar. Mereka dapat mempelajari perubahan kualitas elastis mantel pada batas yang disebut diskontinuitas seismik. Diskontinuitas seismik merupakan lompatan tiba-tiba dalam kecepatan gelombang seismik melintasi batas. Di mana perovskite dapat ditemukan di mantel, ada diskontinuitas seismik yang memisahkan mantel bawah dari mantel atas. Dengan berbagai metode ini, serta percobaan dan simulasi laboratorium, dimungkinkan untuk membandingkan dan membedakan dua lapisan atas mantel. Ada tiga perbedaan yang berbeda antara mantel atas dan bawah.

Letak

Perbedaan pertama antara mantel atas dan mantel bawah adalah lokasinya. Mantel atas berdekatan kerak untuk membentuk litosfer, sedangkan mantel bawah tidak pernah bersentuhan dengan kerak. Bahkan, mantel atas telah ditemukan mengandung air mata di daerah-daerah tertentu, seperti lempeng tektonik India, yang tabrakan dengan lempeng tektonik Asia telah menyebabkan banyak gempa bumi dahsyat. Robekan ini terjadi di banyak tempat di mantel atas. Daerah kerak di atas air mata ini lebih banyak terkena panas mantel daripada daerah lain, dan di daerah kerak yang lebih hangat, gempa bumi tidak lazim. Bukti dari penelitian menunjukkan bahwa kerak dan mantel bagian atas di Tibet selatan sangat digabungkan. Informasi seperti ini dapat membantu dalam penilaian risiko gempa.

Temperatur

Temperatur adalah salah satu perbedaan antara dua lapisan atas mantel. Temperatur mantel bagian atas berkisar antara 932 hingga 1.652 derajat Fahrenheit (atau 500 hingga 900 derajat Celsius). Suhu mantel yang lebih rendah, sebaliknya, mencapai lebih dari 7.230 derajat Fahrenheit atau 4.000 derajat Celcius.

Tekanan

Tekanan adalah satu perbedaan besar antara mantel atas dan bawah. Viskositas mantel atas lebih besar daripada viskositas mantel bawah. Ini karena ada sedikit tekanan pada mantel atas. Tekanan mantel bawah jauh lebih besar. Faktanya, tekanan mantel bawah berkisar dari 237.000 kali tekanan atmosfer hingga setinggi 1,3 juta kali tekanan atmosfer! Sementara suhu jauh lebih besar di mantel bawah dan dapat melelehkan batu, tekanan yang lebih besar mencegah banyak leleh.

Penting untuk mempelajari karakteristik lapisan Bumi, untuk memahami lebih baik bagaimana interaksinya mempengaruhi kehidupan di permukaan. Pengetahuan yang lebih baik tentang mantel atas dan bawah dapat membantu dalam risiko gempa bumi. Ahli geologi dapat mempelajari lebih lanjut tentang viskositas batuan leleh dan karakteristiknya di bawah tekanan dan kedalaman yang meningkat. Memahami lapisan-lapisan Bumi juga membantu dalam menentukan bagaimana Bumi terbentuk. Sementara orang belum bisa menyelami kedalaman Bumi seperti lautan dan ruang angkasa, para ilmuwan memungkinkan untuk memprediksi kualitas eksotis mantel atas dan bawah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *