Apa fungsi paru paru kanan dan kiri?

Paru-paru dibagi menjadi beberapa bagian yang berbeda yang disebut lobus. Paru-paru kanan memiliki tiga lobus yang disebut lobus atas, tengah dan bawah. Paru-paru kiri hanya memiliki dua lobus, bagian atas dan bawah.

Di mana paru-paru ditemukan?

Paru-paru ditemukan di dada di sisi kanan dan kiri. Di bagian depan mereka membentang tepat di atas tulang selangka (klavikula) di bagian atas dada hingga sekitar rusuk keenam. Di bagian belakang dada, paru-paru berakhir sekitar iga kesepuluh.

Lapisan pelindung yang menutupi paru-paru (pleura) terus turun ke rusuk kedua belas. Dari depan ke belakang paru-paru mengisi tulang rusuk tetapi dipisahkan oleh jantung, yang terletak di antara paru-paru.

Udara yang kita hirup memasuki hidung atau mulut, mengalir melalui tenggorokan (faring) dan kotak suara (laring) dan masuk ke tenggorokan (trakea). Trakea terbagi menjadi dua tabung berongga yang disebut bronkus.

Bronkus utama kanan memasok paru-paru kanan; bronkus utama kiri memasok paru-paru kiri. Bronkus ini kemudian berlanjut untuk membelah menjadi bronkus yang lebih kecil. Bronki kecil membelah menjadi tabung berongga yang lebih kecil dan lebih kecil yang disebut bronkiolus – tabung udara terkecil di paru-paru. Istilah medis untuk semua tabung udara dari hidung dan mulut hingga ke bronkiolus adalah ‘saluran pernapasan’. Saluran pernapasan bawah berasal dari laring.

Pada akhir bronkiolus terkecil adalah kantung udara kecil yang disebut alveoli. Alveoli dilapisi oleh lapisan sel yang sangat tipis. Mereka juga memiliki persediaan darah yang sangat baik. Alveoli adalah tempat oksigen memasuki darah dan di mana karbon dioksida (CO2) meninggalkan darah.

Apa fungsi paru-paru?

Fungsi utama paru-paru adalah membantu oksigen dari udara yang kita hirup masuk ke dalam sel darah merah. Sel darah merah kemudian membawa oksigen ke seluruh tubuh untuk digunakan dalam sel yang ditemukan dalam tubuh kita. Paru-paru juga membantu tubuh membuang gas CO2 saat kita bernapas. Ada sejumlah fungsi lain yang dilakukan oleh paru-paru yang meliputi:

  • Mengubah pH darah (apakah darah lebih asam atau alkali) dengan menambah atau mengurangi jumlah CO2 dalam tubuh.
  • Menyaring gelembung gas kecil yang mungkin terjadi dalam aliran darah.
  • Mengkonversi bahan kimia dalam darah yang disebut angiotensin I menjadi angiotensin II. Zat kimia ini penting dalam pengendalian tekanan darah.

Bagaimana cara kerja paru-paru dan pernapasan?

Pernafasan disebut inhalasi. Otot inhalasi yang paling penting adalah diafragma. Ditemukan di bawah paru-paru, diafragma adalah otot berbentuk kubah. Ketika otot ini menjadi lebih kencang (berkontraksi), ia menjadi rata dan paru-paru bertambah besar. Ini menghisap udara ke paru-paru Anda.

Beberapa oksigen di udara kemudian dapat ditransfer ke aliran darah Anda. Beberapa karbon dioksida dalam darah ditransfer ke udara yang ada di paru-paru Anda. Ini mengontrol kadar oksigen dan karbon dioksida dalam aliran darah Anda.

Ekshalasi adalah kebalikan dari inhalasi. Diafragma dan otot dada lainnya rileks. Ini membuat paru-paru berkurang ukurannya sehingga udara didorong keluar dari paru-paru dan keluar melalui mulut atau hidung .

Irama dasar pernapasan dikendalikan oleh otak. Bagian otak yang disebut batang otak memiliki area khusus yang didedikasikan untuk menjaga pola pernapasan Anda. Impuls saraf dari batang otak mengendalikan kontraksi diafragma Anda dan otot-otot pernapasan lainnya. Ini semua dilakukan tanpa berpikir. Namun, bagian lain dari otak untuk sementara waktu dapat menolak batang otak. Ini adalah bagaimana kita dapat secara sadar menahan napas atau mengubah pola pernapasan kita.

Sementara otak mengendalikan ritme dasar pernapasan, otak juga menerima informasi dari sensor di dalam tubuh. Sensor-sensor ini adalah sel-sel saraf dan memberikan informasi yang mempengaruhi kecepatan dan kedalaman pernapasan. Sensor utama memantau kadar CO2 dalam darah.

Ketika tingkat CO2 naik, sensor mengirimkan impuls listrik ke otak. Impuls-impuls ini menyebabkan otak mengirimkan lebih banyak sinyal listrik ke otot-otot pernapasan. Bernafas kemudian menjadi lebih dalam dan lebih cepat dan lebih banyak CO2 dihembuskan (dihembuskan). Tingkat CO2 darah kemudian menurun kembali ke tingkat normal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *