Siklus Carnot dan Mesin Carnot

Siklus Carnot adalah siklus tertentu dari transformasi termodinamika gas ideal.

Ini terdiri dari dua transformasi isotermal dan dua transformasi adiabatik.

Itu dijelaskan dan dianalisis oleh insinyur Perancis Sadi Carnot, pada tahun 1824, dalam studinya pada mesin termal.

Siklus Carnot dapat dijelaskan dengan langkah-langkah berikut:

  • Gas tersebut mengalami transformasi isotermal. Ini memperluas dan menyerap jumlah panas Q1 dari sumber panas pada suhu T1.
  • Setelah transformasi isotermal, gas mengalami transformasi adiabatik (tanpa pertukaran panas dengan medium). Saat mengembang secara adiabatik, suhunya turun ke nilai T2.
  • Gas kemudian mengalami kompresi isotermal dan melepaskan sejumlah panas Q2 ke sumber dingin pada suhu T2.
  • Akhirnya, ia kembali ke kondisi awal setelah menjalani kompresi adiabatik.

Diagram Siklus Carnot

Teorema Carnot

Pentingnya siklus Carnot adalah karena teorema berikut:

Tidak ada mesin termal yang beroperasi di antara dua sumber yang diberikan, pada suhu T1 dan T2, dapat memiliki kinerja yang lebih tinggi daripada mesin Carnot yang beroperasi di antara sumber-sumber yang sama ini.

Mesin Carnot adalah mesin termal yang beroperasi sesuai dengan siklus Carnot.

Semua mesin Carnot memiliki kinerja yang sama, asalkan beroperasi pada suhu yang sama.

Rumus Carnot

Untuk menghitung kinerja mesin Carnot kami menggunakan rumus berikut:

Rumus Carnot

 

 

Menjadi

R kinerja mesin Carnot.
T 1 suhu sumber panas di Kelvin (K)
T 2 suhu sumber dingin di Kelvin (K)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *