Mengapa Anda tidak boleh membagikan informasi pribadi di Internet?

Anda harus berhati-hati dengan seberapa banyak informasi pribadi yang Anda ungkapkan secara online. Membagikan alamat, nomor telepon, tanggal lahir, dan informasi pribadi lainnya dapat membuat Anda berisiko lebih besar mengalami pencurian identitas, penguntitan, dan pelecehan. Ini termasuk informasi yang Anda posting di media sosial.

Berbagi secara online juga dapat menyebabkan pencurian gambar oleh para pedofil. Seorang pedofil berpotensi mengambil gambar anak apa pun, menggunakan teknologi komputer untuk mengubahnya dengan gambar telanjang atau seksual terpisah dari orang dewasa, dan membagikannya sebagai pornografi anak.

Apa bahaya dari online?

Risiko yang perlu Anda waspadai adalah:

  • cyberbullying (intimidasi menggunakan teknologi digital)
  • pelanggaran privasi.
  • pencurian identitas.
  • anak Anda melihat gambar dan pesan yang menyinggung.
  • kehadiran orang asing yang mungkin ada untuk ‘merawat’ anggota lainnya.

Berbagi informasi sensitif seperti alamat Anda, nomor telepon, nama anggota keluarga, informasi mobil, kata sandi, riwayat kerja, status kredit, nomor jaminan sosial, tanggal lahir, nama sekolah, informasi paspor, nomor SIM, nomor polis asuransi, nomor pinjaman , nomor kartu kredit/debit, PIN…

Apa yang harus Anda lakukan jika seseorang membuat Anda merasa tidak nyaman saat online?

Jika Anda pernah terlibat dalam perpesanan atau obrolan online yang membuat Anda merasa tidak nyaman atau dalam bahaya karena alasan apa pun, keluarlah dan beri tahu orang tua atau orang dewasa lainnya segera agar mereka dapat melaporkannya.

Informasi apa yang tidak boleh Anda berikan?

Informasi pribadi: Ada beberapa informasi pribadi yang tidak boleh diberikan, karena dapat digunakan sebagai pengenal pada beberapa formulir, atau untuk keamanan dalam memverifikasi identitas seseorang. Nomor Jaminan Sosial, jika seorang anak memilikinya; nama tengah mereka; nama gadis ibu mereka; dll.

Mengapa Anda tidak boleh memberikan alamat Anda?

Mereka dapat mencuri identitas Anda. Mereka dapat menghubungi bank atau penyedia layanan dan berpura-pura bahwa mereka adalah Anda. Mereka memberikan alamat dan nomor telepon Anda sebagai bukti, dan kemudian mencoba mencuri Anda. Mereka juga dapat menargetkan Anda dengan email dan panggilan Phishing untuk mengekstrak lebih banyak informasi dari Anda dan menggunakannya untuk melawan Anda.

Informasi apa yang tidak boleh Anda berikan melalui telepon?

Jangan pernah memberikan informasi pribadi melalui telepon kecuali Anda yang memulai panggilan. Rusak semua dokumen dan surat dengan informasi identitas. Jangan membawa informasi apa pun yang tidak Anda perlukan di dompet Anda (kartu Jaminan Sosial, kartu kredit tambahan, akta kelahiran, dll.)

Mengapa penting untuk menjaga kerahasiaan informasi pribadi?

Individu yang telah mengakses data pribadi Anda dapat mengambil informasi login Anda untuk berbagai situs web atau melakukan kejahatan dunia maya seperti penipuan pajak, sambil menyamar sebagai Anda. Pencurian identitas adalah jenis kejahatan yang dapat memiliki dampak jangka panjang baik untuk privasi digital maupun reputasi online Anda.

Bagaimana cara menjaga kerahasiaan informasi pribadi?

6 Cara Melindungi Informasi Pribadi Anda Secara Online

  1. Buat kata sandi yang kuat.
  2. Jangan terlalu banyak berbagi di media sosial.
  3. Gunakan Wi-Fi gratis dengan hati-hati.
  4. Hati-hati dengan tautan dan lampiran.
  5. Periksa untuk melihat apakah situs tersebut aman.

Mengapa penting untuk mengetahui informasi pribadi Anda?

Kemungkinannya, bisnis Anda mengumpulkan informasi pribadi tentang pelanggan, karyawan, dan/atau mitra. Ini berarti Anda memiliki kewajiban untuk melindungi informasi tersebut. Kegagalan untuk melakukannya dapat menyebabkan masalah hukum atau bahkan kebangkrutan.

Mengapa penting untuk melindungi informasi?

Informasi penting yang biasanya disimpan oleh bisnis, baik catatan karyawan, detail pelanggan, skema loyalitas, transaksi, atau pengumpulan data, perlu dilindungi. Hal ini untuk mencegah agar data tersebut tidak disalahgunakan oleh pihak ketiga untuk penipuan, seperti penipuan phishing dan pencurian identitas.

Mengapa penting untuk melindungi informasi online?

Tetap aman saat online dapat membantu melindungi identitas dan informasi pribadi Anda dan orang yang Anda cintai dari risiko seperti pencurian. Lain kali Anda menggunakan perangkat Anda, ingatlah tip keamanan online sederhana ini: Gunakan kata sandi yang kuat, seperti yang dibuat oleh dan disimpan di gantungan kunci, atau autentikasi dua faktor.

Apa tiga contoh informasi pribadi?

Contoh informasi pribadi adalah: nama, alamat, nomor telepon, atau alamat email seseorang. foto seseorang. rekaman video seseorang, baik CCTV atau lainnya, misalnya, rekaman peristiwa di ruang kelas, di stasiun kereta api, atau di acara barbekyu keluarga.

Informasi pribadi mana yang merupakan contoh terbaik dari pengenal pribadi?

Apa itu Personally Identifiable Information (PII)? Informasi pengenal pribadi, atau PII, adalah data apa pun yang berpotensi digunakan untuk mengidentifikasi orang tertentu. Contohnya termasuk nama lengkap, nomor Jaminan Sosial, nomor SIM, nomor rekening bank, nomor paspor, dan alamat email.

Apa yang bukan informasi pribadi?

Informasi Non-Pribadi berarti setiap informasi, data, atau konten dalam format atau media apa pun, yang anonim dan/atau tidak secara pribadi mengidentifikasi Anda dan/atau mengungkapkan identitas spesifik Anda sebagai individu, dan/atau tidak dapat dikaitkan dengan Anda, dalam bentuk apa pun. dikumpulkan dan/atau diterima sebagai akibat dari Penggunaan Anda atas …

Apa itu informasi pribadi dasar?

Informasi pribadi mencakup berbagai informasi, atau opini, yang dapat mengidentifikasi individu. Misalnya, informasi pribadi dapat mencakup: nama, tanda tangan, alamat, nomor telepon, atau tanggal lahir seseorang. informasi sensitif.

Apa perbedaan antara informasi pribadi dan pribadi?

informasi yang tidak dapat digunakan untuk mengidentifikasi Anda, seperti usia, jenis kelamin, berapa banyak saudara kandung yang Anda miliki, makanan favorit Anda, dll. informasi pribadi: informasi yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi Anda, seperti nomor Jaminan Sosial, jalan alamat, email, nomor telepon, dll.

Apa saja contoh informasi sensitif?

Secara umum, data sensitif adalah setiap data yang mengungkapkan:

  • Asal ras atau etnis.
  • Opini politik.
  • Keyakinan agama atau filosofis.
  • Keanggotaan serikat pekerja.
  • Data genetik.
  • Data biometrik.
  • Data kesehatan.
  • Kehidupan seks atau orientasi seksual.

Related Posts