Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kecepatan Membaca adalah sebagai berikut

Membaca bukanlah sesuatu kegiatan pembelajaran yang mudah. Keberasilan peserta didik dalam membaca tergantung dengan penguasaan teknik-teknik membaca. Ada banyak teknik membaca yang dapat diterapkan untuk dapat mencapai prestasi baca yang baik, salah satunya adalah kecepatan membaca. Kegiatan membaca cepat sangat menguntungkan, setiap pembaca patut memperhatikan berbagai faktor yang mempengaruhi kecepatan membaca agar dapat memperoleh pemahaman terhadap isi bacaan secara optimal. Kecepatan membaca dalam kehidupan modern dan globalisasi yang berkembang pesat ini semakin diperlukan karena tidak banyak orang yang memiliki waktu luang dalam kesehariannya. Model dan teknik membaca cepat dengan pemahaman utuh menjadi aspek yang patut ditekankan dalam kegiatan membaca saat ini

Kecepatan membaca akan dapat terjadi apabila pembaca memperhatikan berbagai faktor yang mempengaruhi kecepatan membaca. Faktor yang mempengaruhi dapat mengacu pada kemampuan seseorang yang bersifat spesifik, yang meliputi pengembangan konsep kosa kata, keterampilan analisis kata dan lain-lain. Nurhadi (2005:35) berpendapat bahwa pemahaman bacaan bergantung pada gabungan dari pengetahuan bahasa, gaya kognitif , dan pengalaman membaca. Hal ini berarti untuk mencapai pemahaman bacaan, faktor membaca memegang peran yang sentral. Selain ketiga faktor di atas, kecepatan membaca dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor lain. Faktor-faktor tersebut, yaitu:

  • Sulit konsentrasi

Kesulitan konsentrasi dapat disebabkan oleh beberapa hal, misalnya kelelahan fisik dan mental, bosan atau ada hal yang sedang dipikirkan. Kesulitan konsentrasi membuat pikiran melayang entah kemana, dalam membaca konsentrasi sangat penting karena menentukan kemampuan anada menangkap dan memahami  isi bacaan. Apalagi ketika anda membaca cepat, konsentrasi yang baik akan memastikan bahwa kecepatan baca sesuai dengan pemahaman.

  • Rendahnya motivasi

Faktor penghambat berikutnya adalah motivasi, gangguan ini biasanya dialami mahasiswa ketika ingin membaca teks book tebal yang tidak disukai. Motivasi yang rendah akan muncul ketika anda hendak membaca suatu buku tetapi tidak mengerti hal yang dibahas dalam buku tersebut, maka anda akan cenderung membaca sekedarnya dan tidak terlalu berniat untuk membaca dengan pemahaman yang baik.

  • Kekhawatiran tidak memahami bahan bacaan

Terkadang ada sebagian orang yang minder terlebih dahulu ketika baru melihat buku yang hendak dibaca, ia berpikir bahwa buku tersebut terlalu berat dan nanti tidak bisa dipahami,rasa khawatir ini akan menjadi kenyataan bila anda terus larut dan memikirkannya. Untuk itu, singkirkan semua kekhawatiran tersebut.

  • Melakukan kebiasaan buruk dalam membaca

Membaca cepat bagi orang awam atau seseorang yang tidak mendapatkan latihan khusus membuat mereka merasa lelah dalam membaca karena lamban dalam membaca. Hal tersebut diperkuat dengan adanya kebiasaan buruk dalam membaca. Menurut Nurhadi (2004:31) kebiasaan buruk dalam membaca, yaitu :

1. Vokalisasi

Vokalisasi atau membaca dengan bersuara adalah salah satu hal yang mampu menghambat kecepatan membaca dalam membaca cepat. Jika seseorang membaca dengan bersuara,maka ia melakukan dua pekerjaan sekaligus sehingga akan menghambat kecepatan membaca sekaligus pemahaman yang diperoleh.

2. Menggerakkan bibir

Menggerakkan bibir ketika sedang membaca akan membuat kecepatan membaca kita melambat, itu sama saja dengan membaca menggunakan suara. Menurut Soedarso (2002: 77) kecepatan seseorang yang membaca dengan bersuara ataupun gerakan bibir hanya seperempat dari kecepatan seseorang yang membaca secara diam.

3. Menggerakkan kepala

Menggerakkan kepala saat membaca merupakan kebiasaa buruk yang timbul pada masa kanak-kanak. Kebiasaan itu timbul karena dulu jangkauan mata kita sewaktu masih kecil kurang mencukupi.

4. Menunjuk dengan jari

Kegiatan membaca dengan menunjukkan jari atau alat lain juga merupakan kebiasaan membaca yang dibawa sejak kecil. Dulu, kita menerapkan hal tersebut untuk menjaga agar tidak ada kata yang terlewatkan. Akan tetapi, setelah dewasa tentunya kemampuan membaca kita semakin meningkat namun kebiasaan ini tetap dilakukan karena sudah menjadi kebiasaan. Padahal, membaca dengan menunjukkan dengan jari dapat menghambat kecepatan membaca kita.

Kecepatan membaca dapat menjadi aspek penting yang mendukung keberhasilan kegiatan membaca termasuk dalam memahami isi bacaan. Kecepatan membaca berupaya untuk mengefisienkan waktu membaca tanpa meninggalkan aspek pemahaman terhadap bacaan, kecepatan membaca patut menjadi perhatian bagi pendidik untuk meningkatkan kemampuan kecepatan membaca peserta didik yang efektif sebagai bagian untuk memahami materi pelajaran.

Related Posts